Berkaca pada Times: Merekam Sejarah dan Menjualnya


Saat Anda menonton film Titanic, Anda tentu ingat dengan sosok nakhodanya: Kapten Edward John Smith, yang tua, berambut dan berjenggot putih lebat, memakai seragam hitam  dan topi putih kebesaran, dengan mata yang memandang lautan luas di hadapannya penuh percaya diri. Foto profil separuh badan Kapten E J Smith ini ada di halaman depan harian The New York Times  (NYT) tanggal 16 April 1912 di bawah foto kapal Titanic nan mewah dan besar tiada tara dengan headline memakai huruf kapital: TITANIC SINKS FOUR HOURS AFTER HITTING ICEBERG; 866 RESCUED BY CARPATHIA. PROBABLY 1250 PERISH; IMAY SAFE, MRS. ASTOR MAYBE, NOTED NAMES MISSING. The New York Times menjadi bagian dari sejarah yang meliput dan menerbitkan berita tragedi tenggelamnya kapal itu hanya dalam waktu tiga jam sejak kapal penyelamat datang.

Continue reading Berkaca pada Times: Merekam Sejarah dan Menjualnya

Advertisements

1453, Sejarah Anjing-Anjing Kafir yang Ditulis oleh Mereka yang Kalah


012917_1344_1453Sejarah1.jpg

Di Eropa,  citra Turki menjadi kata lain dari kekejaman dan kebengisan. Sejak 1536, kata Turk dipakai dalam bahasa Inggris dengan pengertian, menurut Oxford English Dictionary, “Seseorang yang berperilaku barbar dan biadab. Webster New Collegiate Dictionary menyebutnya begini, ”One who is cruel or tyrannical.”

Stigma ini setelah penaklukkan Konstantinopel pada 83 tahun sebelumnya oleh Muslim Turki Utsmani. Tahun 1453 menjadi khas dan istimewa karena dia adalah sejarah yang justru banyak ditulis oleh pihak yang kalah. Roger Crowley—penulis buku 1453 Detik-detik Jatuhnya Konstantinopel ke Tangan Muslim—menulis demikian di bab Tentang Sumber buku itu.

Continue reading 1453, Sejarah Anjing-Anjing Kafir yang Ditulis oleh Mereka yang Kalah

Saat Stalin Sekarat



Buku Simon Sebag Montefiore, yahudi asal Inggris , berjudul Stalin: Kisah-kisah yang Tak Terungkap ini menjelaskan secara detil saat-saat terakhir dari Iosif Vissarionovich Stalin. Seorang diktator dengan 20 juta orang telah dibunuh, 28 juta dideportasi, 18 juta diantaranya diperbudak di Gulag.

Penderitaan penzalim ini ditulis di bab terakhir buku itu. Dengan bab “Catatan Tambahan” setelah Stalin mati maka ini menjadi dua bab yang sering saya baca ulang dari buku yang meraih penghargaan History Book of the Year versi British Book Awards dan Book of The Year dari belasan media massa ternama di Barat ini.

Continue reading Saat Stalin Sekarat

Trump, Mankiw, dan Kita


batavialaboratorium
Kemenangan Donald Trump pada pemilihan presiden Amerika Serikat mengejutkan. Persona polemis ini memang dikenal dengan kebijakan rasisnya terhadap minoritas dan imigran. Partai Republik yang mencalonkannya juga dikenal sebagai partai konservatif. Dalam bidang ekonomi partai ini meyakini bahwa pertumbuhan ekonomi didorong melalui persaingan bebas tanpa ada campur tangan pemerintah.

Partai Republik juga meyakini bahwa hak kekayaan harus diberikan kepada individu secara penuh. Oleh karenanya partai ini cenderung menurunkan beban pajak buat orang kaya: mereka yang berpenghasilan 250 ribu dolar Amerika Serikat ke atas. Jumlahnya 2% dari populasi penduduk Amerika Serikat. Continue reading Trump, Mankiw, dan Kita

Yang Berjasa, Yang Disingkirkan



Hoxsey via altcancer.net

Kanker merenggut tubuhnya. Penampilannya seperti mayat hidup. Kulit burik mengelantung lepas dari leher kurus. Kepalanya botak. Morfin telah banyak disuntikkan ke tubuhnya untuk meredakan sakit. Di bahunya ada sekumpulan daging rusak tersembunyi dengan diameter 6 inci. Gosong terpanggang sinar x yang gagal menghentikan laju kembang penyakitnya.

Itu yang digambarkan dalam buku lama yang ditulis di tahun 1999 oleh Jonathan Eisen, Guru Besar Universitas California, berjudul Suppresed Inventions & Other Discoveries. Buku yang sudah lama saya miliki terjemahannya dan baru saya baca di akhir Oktober 2015 ini.

Dr. Harry Hoxsey optimis mampu menyembuhkan pasien ini. Apalagi ia sudah menangani pasien yang kondisinya jauh lebih buruk daripada sakit yang diderita sang pensiunan sersan ini. Dr. Harry mengoleskan ramuan bubuk kuning tebal ke bahunya dan memberikan beberapa obat yang harus diminum tiga kali sehari. Sebuah pengobatan tanpa ada rasa sakit seperti dengan sinar x itu.

Baca Lebih Lanjut.

Roman HAMKA dengan Janda Cianjur, Cinta yang Putus di Tengah Jalan


(Via http://www.stoomvaartmaatschappijnederland.nl/g/)

Di Bawah Lindungan Ka’bah adalah roman karya Haji Abdul Malik Karim Amrullah atau biasa disebut Hamka. Salah satu latar novel ini adalah Mekkah di tahun 1927. Saat haji sedang ramai-ramainya karena Tanah Hejaz jatuh ke tangan Ibnu Sa’ud dan kenaikan harga getah di tanah air. Dari tanah air saja ada 64.000 calon jama’ah haji.

Novel ini pun merupakan buah perjalanan spiritual Hamka ke tanah suci di tahun yang sama. Sekaligus dalam kenyataan yang sebenarnya ada kisah roman yang mengiringi perjalanan itu. Di atas sebuah kapal. Bersama seorang perempuan asal Sunda bernama Kulsum.

Saat itu awal Februari 1927, Malik, sebutan Hamka di kala muda, meninggalkan pelabuhan Belawan, Medan, dengan menggunakan kapal “Stoomavaart Maatschappij Nederland.” Jeddah adalah tujuan kapal itu. Melewati Laut Ceylon menjelang Laut Socotra, genap usianya 19 tahun.

Baca Lebih Lanjut.

5 Sejarawan dan Petualang Muslim Berpengaruh di Dunia




Gambar via salahuddindjp.org

Orang-orang Muslim mendahului Columbus 500 tahun dalam menemukan benua baru. Ketika Eropa masih membakar orang-orang yang mengingkari dunia itu datar, maka ilmuwan muslim di tanah Arab mengajarkan ilmu bumi dengan bola dunia.

Merekalah yang menemukan kompas yang memainkan peranan penting dalam penaklukan lautan dan penyusuran dataran luas. Dunia berhutang budi kepada mereka dalam segala hal. Catatan perjalanan mereka dalam petualangan itu menjadi catatan tak ternilai dalam pengembangan ilmu-ilmu moderen.

Inilah beberapa di antara mereka dari buku Seratus Muslim Terkemuka yang ditulis oleh Jamil Ahmed Khan—penulis Pakistan—30 tahun lalu.

Baca Lebih Lanjut.