Testimoni: Dorongan Semangat Untuk Terus Menulis


Berikut adalah testimoni dari Kak Johana Lanjar Wibowo saat buku Orang Miskin Jangan Mati di Kampung Ini telah tiba dalam genggamannya:

“Barangkali karena saya hanya cukup berpuas diri sekadar memublikasikan tulisan yang saya buat di blog, menyebarkan tulisan itu melalui aplikasi Whatsapp, atau mengeposkannya di akun-akun media sosial. Sebenarnya itu belumlah cukup. Membukukannya itu mesti karena ia adalah simbol dan salah satu warisan budaya. Bahkan di era ketika fisik buku berubah menjadi digital.”

Baca Lebih Lanjut

Testimoni: Nyastra, Tetapi Mudah Dicerna


Berikut adalah testimoni dari Pak Ahmad Dahlan saat buku Orang Miskin Jangan Mati di Kampung Ini telah tiba di tangannya:

Sekian tahun yang lewat, saya iseng mengumpulkan nama teman-teman seinstansi yang menjadi penulis. Sebatas yang saya tahu sahaja, lewat blog mereka yang kebetulan mampir di linimasa medsos.

Baca Lebih Lanjut

Buku Kedua Itu Terbit: Orang Miskin Jangan Mati di Kampung Ini


Buat saya menjadi narablog (blogger) itu sudah cukup sebenarnya. Buku pertama saya terbit di tahun 2015 oleh Penerbit Bunyan, Bentang Pustaka saat saya masih di Tapaktuan, Aceh Selatan. Itu juga karena penerbitnya yang kemudian menawarkan kepada saya untuk membukukan tulisan-tulisan saya. Saya persilakan dan selesai.

Lima tahun berlalu, tidak ada yang dilakukan selain untuk terus menulis dan menulis. Dan mas Harris Rinaldi pada sekitar bulan Oktober 2019 datang kepada saya lalu bertanya, “Kapan bukunya terbit?” Ia orang kedua yang bertanya di pekan itu tentang hal yang sama.

Baca Lebih Lanjut

Cara Prediksi Orang Mau Bayar Utang Atau Tidak


Jadi tiga ekonom seperti Kang Oded Netzer, Alan Lemaire, dan Michal Herzenstein ini dari penelitiannya bisa menyimpulkan bahwa orang dapat melunasi utang atau tidak, bisa dilihat dari kata-kata yang disampaikan pengutang kepada pemberi pinjaman. Kata-kata itu jadi prediktor kuat orang ini bisa melunasi utangnya atau tidak.

Nah, tiga orang itu meminta kita menebak dari 10 kata-kata ini mana yang sering digunakan oleh orang yang cuma janji belaka dan mana yang memang sanggup melunasi utangnya.

Baca Lebih Lanjut

Resensi Buku: Guru Aini, Maryamah Karpov Kedua Andrea Hirata


Membaca buku ini membuat pikiran saya melayang di suatu masa ketika guru matematika itu melempari saya dengan sebatang kapur.  Di saat ia dengan serius menjelaskan rangkaian angka-angka, saya malah asyik makan kuaci bunga matahari di dalam kelas.

Guru Aini adalah prekuel dari novel Andrea Hirata: Orang-Orang Biasa. Prekuel itu awalan dari cerita sebelumnya. Novel Guru Aini sejenis novel from zero to hero. Dulu Andrea pernah menulis semacam ini ketika membuat novel Maryamah Karpov. Kali ini palagan itu bukan catur, melainkan matematika, ibu segala ilmu, piston yang menggerakkan seluruh mekanika kepandaian.

Baca Lebih Lanjut

Kaisar Amerika Serikat


Pada saat ini banyak bermunculan kerajaan baru dengan raja-raja barunya di Indonesia. Amerika Serikat juga pernah mengalami mendapatkan raja baru di masa Presiden James Buchanan. Seseorang yang tidak waras bernama Joshua Norton mendaulat dirinya sendiri sebagai kaisar pada 17 September 1859 dengan gelar Kaisar Norton I.

Untuk menunjang tugasnya sebagai kaisar, Norton berpakaian seragam militer lengkap dengan pangkat di pundak, memiliki sebilah pedang, dan bertopi bulu merak. Selama 21 tahun mengelilingi jalanan San Fransisco dengan dikawal dua anjing liar.

Baca Lebih Lanjut