“Kado” untuk Hari Pajak


Mimpi Indonesia di 2045 adalah menjadi negara yang keluar dari jebakan negara berpendapatan menengah. Syaratnya Indonesia harus memiliki pertumbuhan ekonomi rata-rata 9 persen per tahun.

Apa lacur, jalan menuju ke sana sangatlah terjal. Pandemi Covid-19 membuat pertumbuhan ekonomi Indonesia mengalami kontraksi atau minus 2,07 persen pada 2020 lalu.

Baca Lebih Lanjut

Geger Besar Sebelum Perang Jawa-Resensi Buku Geger Sepoy


Sewaktu saya masih di SMP, sekolah saya mengadakan darmawisata ke Yogyakarta. Usai itu kami harus menulis laporannya. Kelompok kami mengambil tema Benteng Vredeburg. Saya baru tahu sekarang, benteng inilah yang digunakan Inggris untuk memeriam Keraton Yogyakarta.

Saat pasukan Inggris di masa kepemimpinan Raffles menaklukkan Kesultanan Yogyakarta, isi Keraton Yogyakarta dijarah sampai habis. Ini 13 tahun sebelum terjadinya Perang Jawa yang melibatkan Pangeran Diponegoro.

Harta sebanyak 800.000 dolar Spanyol—sekitar 50 juta dolar Amerika Serikat pada saat ini—dijarah dan dibagikan untuk opsir dan bala tentara. Harta keraton sebanyak 68 peti atau setara 15 ton dan senilai 25 juta dolar Amerika Serikat dibawa ke Calcuta, India.

Belum lagi harta yang tidak ternilai seperti ratusan manuskrip, arsip keraton, dan gamelan dibawa ke Inggris. Para pangeran dan abdi dalem dijadikan kuli untuk mengangkut jarahan tersebut melewati alun-alun utara menuju Benteng Vredeburg.

Lilik Suharmaji memotret peristiwa tersebut dalam buku yang berjudul Geger Sepoy dan terbit pada Maret 2020.

Sultan Hamengku Buwono II atau biasa dikenal dengan Sultan Sepuh memang tokoh yang tidak mengenal kompromi dengan pihak asing yang menginjak-injak harga diri kesultanan. Itulah mengapa dia berkali-kali naik turun tahta.

Mengikuti pergolakan dan perang di Eropa maka pihak asing di tanah Jawa pada akhir tahun 1700-an dan awal 1800-an berkutat pada tiga negara yaitu Belanda, Perancis, dan Inggris.

Sultan Sepuh diturunkan dari tahtanya pertama kali pada tahun 1810, pada saat Daendels sebagai wakil Perancis dan Gubernur Jenderal berkuasa. Penyebabnya adalah Sultan Sepuh dianggap berada di balik peristiwa pemberontakan Raden Ronggo Prawirodirdjo III melawan Belanda.

Kesultanan diserahkan kepada putra mahkotanya, Pangeran Surojo sebagai Hamengku Buwono III—ayah dari Pangeran Diponegoro. Sultan Sepuh masih diizinkan tinggal di keraton.

Yang kedua, pada saat Raffles berkuasa. Sehabis Geger Sepoy itu, pada 1812, Sultan Sepuh diturunkan dari tahta dan karena pengaruhnya masih kuat di kalangan pengikut dan rakyatnya, Sultan Sepuh diasingkan ke Penang dan Ambon

Pada saat Perang Jawa dimulai dan Belanda kalang kabut menghadapi kekuatan Pangeran Diponegoro, Sultan Sepuh pulang dari pembuangan di Ambon dan diangkat kembali menjadi sultan pada 1826. Pesannya cuma satu, membujuk Pangeran Diponegoro untuk menyerah.

 

Sedikit Prajurit Inggris

Saat Inggris mengalahkan pasukan Perancis dan Belanda kemudian menguasai Jawa, Raffles meratifikasi perjanjian antara Belanda dan Kesultanan Yogyakarta. Antara lain, tanah-tanah yang diambil Daendels akan dikembalikan kepada Sultan kecuali Grobogan dan gerbang pemungutan pajak dan cukai diambil alih Inggris dengan Sultan akan mendapatkan kompensasi sebesar 80 ribu dolar Spanyol.

Sultan tidak puas dan menganggap hak-hak yang dirampas pada saat Daendels berkuasa tidak dikembalikan secara utuh. Ini yang menyebabkan terjadinya Geger Sepoy ditambah di Keraton Yogyakarta terjadi keterbelahan.

Pertama, kelompok Sultan Sepuh yang antiasing. Kedua, kelompok Putra Mahkota. Ketiga, kelompok oportunis yaitu Pangeran Notokusumo dan Notodiningrat. Keduanya setelah peristiwa Raden Ronggo dikorbankan oleh Sultan Sepuh untuk ditawan Daendels.

Pada saat Inggris menyerang Keraton Yogyakarta, Inggris mengerahkan 1200 pasukannya. Hanya 1200 saja. Coba bayangkan. Sedikit sekali dibandingkan pasukan Sultan sebanyak 17.000 prajurit dan 100.000 rakyat yang memakai bambu runcing.

Bedanya adalah yang sedikit itu terlatih dalam menggunakan senjata api. Prajurit Yogyakarta ahli dalam memanah dan memakai tombak. Tembakan mereka sering meleset ketika menggunakan senjata api.

Pasukan Inggris sendiri terdiri dari 500 serdadu India yang disebut sebagai serdadu Sepoy, 500 serdadu Inggris, dan 200 prajurit tambahan dari tangsi di Salatiga.

Perang sesungguhnya terjadi adalah perang meriam antarkedua benteng, yaitu Benteng Vredeburg—tempat Pasukan Inggris bermarkas—dan Benteng Baluwarti.

 

Londo Ireng

Mengapa yang sedikit ini bisa menang atas yang banyak? Ini karena dibantu para Londo Ireng (Belanda Hitam), pribumi yang setia kepada pihak asing. Mereka yang dalam hitung-hitungan sangat pragmatis, lebih baik bekerja sama dengan asing daripada hancur lebur.

Siapa saja? Ada prajurit Mangkunegara bentukan Daendels dan dipimpin Pangeran Prangwedono. Nama yang disebut terakhir ini merupakan cucu dari Raden Mas Said, pendiri Kadipaten Mangkunegaran, yang sangat antikolonial. Dalam Geger Sepoy, terdapat 500 prajurit yang tergabung dalam Legiun Mangkunegaran.

Legiun Mangkunegaran ini yang kemudian kelak menjadi legiun yang melawan pasukan Pangeran Dipenegoro dalam Perang Jawa dan Perang Aceh pada 1873-1874. Sampai sekarang apabila ada makam dengan batu nisan bertuliskan nama Jawa di Kerkhof Peucut, Banda Aceh mereka dipastikan adalah bagian dari Legiun Mangkunegara yang tewas dalam perang besar itu.

Kemudian ada pihak Pangeran Notokusumo dan Notodiningrat. Setelah Geger Sepoy, Inggris mengambil sebagian wilayah Kesultanan Yogyakarta dan diberikan kepada Notokusumo. Berdirilah Kadipaten Pakualaman. Status Notokusumo disamakan dengan seorang raja yang merdeka, tidak wajib tunduk kepada Sultan Hamengku Buwono III, dan tunduk langsung kepada pemerintah Inggris.

Seperti biasa, penjajah menggunakan taktik memecah wilayah agar tidak terjadi persatuan. Ini juga yang dulu dilakukan dalam Perjanjian Giyanti dengan memecah Mataram menjadi dua: Kasunanan Surakarta dan Kesultanan Yogyakarta.

Yang terakhir adalah Kapiten Tan Ji Sing, seorang keturunan priyayi Jawa dari Wonosobo yang diangkat anak oleh keturunan Cina bernama Oei Tek Liong. Tan Ji Sing adalah sahabat kental Putra Mahkota dan Raffles. Dalam penyerbuan ke Yogyakarta, Tan Ji Sing menyediakan ratusan tangga untuk menaiki Benteng Baluwarti dan menyerbu ke dalamnya. Usai Geger Sepoy, ia diangkat menjadi abdi dalem dan mendapatkan tanah meliputi 14 desa di daerah Bagelen dan Yogyakarta.

 

Kasunanan Surakarta

Bagaimana dengan Kasunanan Surakarta dalam pusaran konflik antara Kesultanan Yogyakarta dan Inggris?

Sikap Kasunanan Surakarta ini pada dasarnya mendua. Sunan Paku Buwono IV yang membujuk Sultan Sepuh agar sama-sama melawan Inggris. Dengan adanya keberpihakan Kasunanan Surakarta kepada Kesultanan Yogyakarta membuat Sultan Sepuh bertambah percaya diri.

Namun, di detik-detik penyerbuan Inggris ke Yogyakarta, sikap Sunan berubah. Ia gentar dengan unjuk kekuatan Inggris di Alun-alun Utara Keraton Surakarta. Akhirnya ia tidak jadi mengirim pasukan untuk membantu Yogyakarta. Sebanyak 400 prajurit Kasunanan dikerahkan membantu Inggris walaupun hanya diparkir di perbatasan Yogyakarta dan Surakarta.

Pada dasarnya Surakarta juga punya kepentingan untuk melihat kehancuran Yogyakarta. Sebelum ada Perjanjian Giyanti, wilayah Yogyakarta adalah milik Mataram. Jadi, kehancuran Yogyakarta adalah kesempatan untuk mendapatkan Yogyakarta kembali seperti di masa nenek moyangnya dulu. Keuntungan lainnya mendapatkan desa-desa penghasil sarang burung yang dulu pernah menjadi pundi-pundi kasunanan.

Usai Geger Sepoy, Yogyakarta memang takluk, tetapi Inggris tahu ternyata Kasunanan Surakarta bermain dua kaki. Pada akhirnya, Kasunanan Surakarta bukannya mendapatkan untung, malah buntung. Sebagian wilayah Kasunanan seluas 1000 cacah diberikan kepada Mangkunegaran sebagai hukuman.

Pemenang perang memang berkuasa dan selalu meminta konsesi, sekalipun sangat merugikan pihak yang kalah. Sejarah terus berulang sampai Indonesia modern.

Buku Lilik Suharmaji bagus, seperti permukaan telaga yang bening dan bisa menjadi tempat berkaca, bahwa kemenangan pihak asing selalu ada cerita tentang pihak sekawan seiring yang pragmatis, bersekutu dengan asing, menjadi boneka, dan kedaulatan yang terampas.

***

 

Judul Buku: Geger Sepoy, Sejarah Kelam Perseteruan Inggris dengan Keraton Yogyakarta (1812-1815).

Penulis: Lilik Suharmaji

Penerbit: Araska

Jumlah Halaman: 304

Tahun terbit: 2020

Artikel ini telah terbit di Majalah Elektronik DJP Intax Edisi II Tahun 2020.

Nunut Nonton Film di Bioskop Dewi


“Mang, melu Mang. Pak ikut, Pak,” kata saya bila ada orang yang beli tiket. Kalau orangnya mau, saya diajak untuk ikut. Digandeng tangannya.

*

Saya menemukan buku ini di antara jejeran buku di sebuah lemari kantor yang jarang dibuka. Sebuah buku lama yang terbit pada Agustus 2015. Judulnya: Sebuah Biografi Andy F Noya Kisah Hidupku.

Saya mengambil buku itu dan mulai membaca buku pembawa acara populer Kick Andy ini. Tidak butuh waktu lama untuk menyelesaikannya karena memang bukunya bagus. Salah satu ciri buku bagus itu adalah mampu membuat pembaca tidak menunda membaca.

Baca Lebih Lanjut

Iba Susalit, Bersekutu dengan Dokumen dan Debu


Pagi itu, Iba Susalit terkejut karena ada pesan dari mantan atasannya masuk ke dalam aplikasi percakapan Whatsapp.

Pesan itu berisikan ucapan selamat karena foto Iba muncul di akun resmi jejaring sosial Instagram milik Direktorat Jenderal Pajak (DJP) yaitu @DitjenPajakRI.

Baca Lebih Lanjut

Menghilangkan Pengecualian dan Fasilitas PPN


Pandemi Covid-19 membuat teknokrat di banyak negara berpikir keras agar ekonomi negaranya tidak tumbang.

Berbagai kebijakan fiskal dikeluarkan supaya keuangan negara bisa membiayai penanganan Covid-19, memulihkan ekonomi, dan tetap mendapatkan penerimaan yang menutupi belanja negara.

Baca Lebih Banyak

Konsolidasi Fiskal


Ruang diskusi publik di dunia maya saat ini dipenuhi soal penerapan pajak pertambahan nilai (PPN). Mulai dari tarif, penghapusan pengecualian dan fasilitas PPN, serta kinerja PPN di Indonesia. Ini karena Covid-19 yang memengaruhi ekonomi global sejak 2020.

Indonesia termasuk dalam gerbong negara  yang mengalami resesi.  Pandemi memandekkan pertumbuhan ekonomi akibat penurunan aktivitas usaha dan serapan tenaga kerja. Hasil survei Tim Pemulihan Ekonomi Nasional-Direktorat Jenderal Pajak (DJP) menegaskan itu.

Baca Lebih Lanjut

Pengalaman Tes GeNose C19 di Stasiun Gambir


Gambar dari ugm.ac.id

Sebagai syarat perjalanan menggunakan kereta api, PT KAI mewajibkan para calon penumpang untuk menjalani tes bebas Covid-19. Sejak 5 Februari 2021, PT KAI menyediakan Tes GeNose C19 sebagai alternatif tes cepat antigen dan tes usap PCR.

Kali ini saya ingin menceritakan tentang pengalaman terbaru saya menjalani Tes GeNose C19 ini. Yang pasti karena sekarang zaman digital maka pembelian tiket dan kereta api dan pembayaran Tes GeNose C19 bisa secara daring.

Baca Lebih Lanjut

Menteri Urusan Kesepian di Titik Masa Zat Kimiawi Kebahagiaan Menghilang


Angka kematian bunuh diri di kalangan pelajar dan pemuda Jepang meningkat tajam selama tahun 2020. Sampai Perdana Menteri Jepang menunjuk menteri untuk mengurusi cara warga mengatasi kesepian.

*

Manusia akan bahagia ketika mendapatkan uang yang banyak, keterkenalan, pasangan yang baik, atau sekadar naik jabatan. Begitu pula ketika manusia mendapatkan keberuntungan kecil seperti mendapatkan tempat duduk di KRL Bogor Jakarta di waktu yang padat.

Baca Lebih Lanjut

Kuartal Pertama 2021, Pemungut PPN Produk Digital Luar Negeri Setor Rp1,16 Triliun


Sudah hampir satu tahun Indonesia menerapkan pemungutan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (PMSE).

Sejak 1 Juli 2020, pemanfaatan (impor) produk digital dalam bentuk barang tidak berwujud maupun jasa oleh konsumen di dalam negeri dikenai PPN sebesar 10 persen. Ini menjadi salah satu upaya ekstensifikasi pemerintah dalam mengumpulkan penerimaan negara untuk menangani pandemi Covid-19.

Baca Lebih Lanjut