Kumpulkan Taxmin, Ditjen Pajak: Taxmin Tidak Bawa Nama Pribadi


Direktorat Jenderal Pajak  (Ditjen Pajak)  mengumpulkan  272 admin media sosial (Taxmin) unit vertikal dalam acara Temu Nasional Admin Media Sosial Ditjen Pajak Tahun 2018 di Aula Cakti Buddhi Bhakti, Gedung Mar’ie Muhammad, Kantor Pusat Ditjen Pajak, Jakarta (Selasa, 14/8).

“Taxmin itu tidak bawa nama pribadi, melainkan nama institusi,” kata Direktur Penyuluhan, Pelayanan dan Hubungan Masyarakat, Ditjen Pajak Hestu Yoga Saksama saat membuka acara dan memberikan pengarahan di hadapan para peserta yang sebagian besar dari generasi milenial.

Jadi, menurut Yoga, yang disampaikan Taxmin di media sosial itu wajah institusional. Taxmin mempunyai misi mengangkat nama baik institusi dan memberikan informasi yang bermanfaat buat wajib pajak. “Tolong untuk benar-benar dijaga agar dapat memberikan nilai positif,” ujar Yoga.

Dalam kesempatan tersebut Yoga sekaligus mengarahkan para Taxmin untuk senantiasa mengomunikasikan Reformasi Perpajakan yang sedang dijalankan oleh Ditjen Pajak kepada para pemangku kepentingan. “Karena Taxmin adalah bagian kehumasan dan Change Management dalam Tim Reformasi Perpajakan,” tambah Yoga.

Direncanakan siangnya Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati akan menghadiri acara tersebut sebelum melakukan konferensi pers. (Rz).

Sumber berita: http://www.pajak.go.id/news/kumpulkan-taxmin-ditjen-pajak-taxmin-tidak-bawa-nama-pribadi

Advertisements

Video Puisi: Komidi Putar


Komidi Putar (Puisi dibacakan oleh Mas Putu) Ramadan-ramadan yang macam-macam mencari-cari cara-cara agar aku yang kaku ini masih fasih mengingat sore-sorenya di suatu waktu ketika aku pergi jalan-jalan ke pasar malam menikmati azan yang sebentar lagi singgah lelah. Maka aku pilih komidi putarnya sembari mengingatmu yang tak mau kuajak untuk duduk di atasnya dan berputar-putar seperti darwis kota ini mencari cinta-Nya. Engkau yang pernah bilang kepadaku, "Biar aku di bawah saja, karena cinta-Nya kutemukan disudut-sudutmu, maka aku mencintaimu." Sejak itu, aku selalu ingin menaiki komidi putar,  agar aku bisa tetap berada di pikiranmu, walaupun engkau sudah menghilang bersama huruf terakhir ikamah suatu Magrib. Aku ingin berbuka dengan pikiran yang manis tentangmu. *** Riza Almanfaluthi dedaunan di ranting cemara Sahur, 02 Juni 2018 #wording #words #puisi #puisipendek #puisisederhana #sajak #sajakpendek #sajaksederhana #poem #poetry #poet #puisimalam #sajakmalam #puisipagi #sajakpagi #puisikopi #kopimalam #kopi  #sajakkopi #dedaunan #dedaunandirantingcemara #quotes #quotesoftheday

A post shared by Riza Almanfaluthi (@riza_almanfaluthi) on

Mas, Sore ini Aku Terbang


"Mas, sore ini aku terbang." Pesawat landas aku pulas.  Aku terbangun wajahku memerah.  Dinding kabin dan kursi memerah. Wajah penumpang juga memerah. Baju mereka juga merah seperti bajuku. O, aku baru tahu sebenarnya  ada senja yang menempel di mana-mana  tak mau lepas seperti  parasmu dari kepalaku suaramu dari mulutku tatapmu dari mataku suratmu dari penaku. Oh ya, aku tadi tinggalkan puisi  di bangku ruang tunggu  barangkali engkau mau melarungkan di segara putih. Aku ingin berenang.  Aku ingin melayang. "Mas, sore ini aku terbang." . . . *** Riza Almanfaluthi Dedaunan di ranting cemara 7 Agustus 2018 36.000 kaki . . #wording #words #puisi #puisipendek #puisisederhana #sajak #sajakpendek #sajaksederhana #poem #poetry #poet #puisimalam #sajakmalam #puisipagi #sajakpagi #puisikopi #kopimalam #kopi  #sajakkopi #dedaunan #dedaunandirantingcemara #quotes #quotesoftheday

A post shared by Riza Almanfaluthi (@riza_almanfaluthi) on

 

“Mas, sore ini aku terbang.”
Pesawat landas aku pulas.
Aku terbangun wajahku memerah.
Dinding kabin dan kursi memerah.
Wajah penumpang juga memerah.
Baju mereka juga merah seperti bajuku.
O, aku baru tahu sebenarnya
ada senja yang menempel di mana-mana
tak mau lepas seperti
parasmu dari kepalaku
suaramu dari mulutku
tatapmu dari mataku
suratmu dari penaku.
Oh ya, aku tadi tinggalkan puisi
di bangku ruang tunggu
barangkali engkau mau
melarungkan di segara putih.
Aku ingin berenang.
Aku ingin melayang.
“Mas, sore ini aku terbang.”

 

***
Riza Almanfaluthi
Dedaunan di ranting cemara
7 Agustus 2018
36.000 kaki

Air Terjerang


Air terjerang: Aku meriang
Memanggil-manggil sejumput bubuk kopi
Aku seharusnya tak minum kopi malam ini
Aku meriang: centang perenang.

Hikayat yang kautulis selalu kuingat
tentang dewi yang tak pernah merasakan sakit
walau ia merana mendendangkan kesepian di atas bukit
kabut adalah nada terakhir saat pagi mendekat

Air terjerang: asap menjelma
Membawa sisa-sisa mahagelap
Engkau ingat: aku lupa
Sekarang ada yang selalu kaudekap
Aku meriang: centang perenang.

***
Riza Almanfaluthi
Dedaunan di ranting cemara
7 Agustus 2018
Photo by Angie Leatham

Aku Pernah Menciummu di Suatu Waktu


Aku pernah menciummu di suatu waktu. Kutemui warna hujan, wangi kabut, lembut pena, dan taman-taman basah. Aku pernah menciummu di suatu waktu. Kutemui padang ilalang, darah jerapah, sedikit kenangan, dan sajak-sajak marah. Aku pernah menciummu di suatu waktu. Engkau menghilang. Aku menghilang. Di lidah-lidah hyena resah.


***
Riza Almanfaluthi
Dedaunan di ranting cemara
1 Agustus 2018
Via @shemimages

Karena Aku Siput


 

Karena aku siput yang selalu membawa ruangmu ke mana-mana.
Lelah.
Karena aku siput yang meninggalkan rindu di ujung daun mengkudu.
Rebah.

***

Riza Almanfaluthi
Dedaunan di ranting cemara
29 Juli 1976
Via @discoverocean

Tetapi Aku Mengenalmu


Tetapi aku mengenalmu– Seperti pinggan yang mengumpulkan nasi uduk, tempe orak-arik, krupuk, bihun, bawang goreng, dan ikan peda– Bersemayam di ufuk pagi– Ah, aku ingin mengambil seremah nasi yang menempel di sudut bibirmu dengan jemari sajakku.

 

***
Riza Almanfaluthi
Dedaunan di ranting cemara
24 Juli 2018