Pembacaan Puisi “Mata”


Pembacaan salah satu puisi saya yang ada di dalam buku Seseloki Seloka di Pinggir Selokan yang berjudul “Mata”.

Pembacaan tersebut dilaksanakan untuk mengisi kegiatan pameran lukisan Hari Pajak 2022 di  lobi selatan Gedung Mar’ie Muhammad, Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak, Jakarta (Jumat,15/7).

Pembacaan diiringi dengan petikan gitar dari Pak Harris Rinaldi. Kami merupakan bagian dari Komunitas Sastra Kementerian Keuangan yang turut meramaikan peringatan Hari Pajak 2022 tersebut.

Buat teman-teman yang ingin membaca puisi itu sendiri silakan miliki buku Seseloki Seloka di Pinggir Selokan yang tersedia di tautan berikut: https://linktr.ee/rizaalmanfaluthi.

Silakan nikmati puisinya.

***
Riza Almanfaluthi

 

 

Pembacaan Puisi Fragmen Menanti Surat


Komunitas Sastra Keuangan (KSK) Chapter Direktorat Jenderal Pajak kembali berpartisipasi menampilkan parade puisi dalam rangka memperingati Hari Pajak 2022.

Acara diselenggarakan di tempat pameran lukisan di lobi selatan Gedung Mar’ie Muhammad, Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak, Jakarta (Jumat, 15/7).

Dari KSK yang ikut dalam performa itu adalah Pak Yari Yuhariprasetya, Ibu Aan Almaidah Anwar, Pak Harris Rinaldi, Mas Dimas Wisnu Mahendra, Mbak Nisa, dan lain sebagainya.

Pembacaan puisi dalam video kali ini  saya bersama Pak Yari Yuhariprasetya. Pak Yari mengiringi pembacaan puisi itu dengan dentingan gitarnya. Ia memusikalisasi puisi saya tersebut.  Terima kasih banyak, Pak.

Puisi Fragmen Menanti Surat adalah salah satu puisi yang ada di dalam buku puisi saya yang berjudul Seseloki Seloka di Pinggir Selokan.

***
Riza Almanfaluthi
dedaunan di ranting cemara
24 Juli 2022

Pembacaan Puisi Satu Alinea di Pinggir Danau Bohinj


Kami anggota @komsaskeu Komunitas Sastra Kementerian Keuangan mengadakan pentas kecil-kecilan di sebelah galeri lukisan dalam rangka memperingati Hari Pajak di Gedung Mar’ie Muhammad, Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak, Jakarta (Jumat, 15/7).

Hadir di sana Bu @aanalmaidah.a , Pak @papayari, Mas @kidokamen DWM, dan Mbak Nisa.

Dengan iringan denting gitar Mas @kidokamen, kali ini saya membacakan satu puisi dalam buku saya #seselokiselokadipinggirselokan berjudul Satu Alinea di Pinggir Danau Bohinj.

Aku mencintaimu seperti aku menyesatkan diriku sendiri.

Untukmu…

Selamat menikmati.

Semoga bermanfaat.

Gagasan dan Argumentasi Bagus, Jangan Lupakan Bungkus


Lomba Menulis Artikel 2022 dalam rangka memperingati Hari Pajak 2022 telah usai.

Beberapa waktu yang lalu, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) telah mengumumkan siapa pemenangnya.

Saya sebagai pihak internal DJP diamanahi menjadi salah satu dari tiga juri lomba tersebut.

Kembali, yang menjadi pemenang lomba adalah mereka yang memiliki gagasan bagus tanpa melupakan bungkus.

Bungkus itu adalah cara mereka mengemas gagasan dalam tulisan bagus yang memenuhi kaidah menulis populer.

Barang jualan bagus dengan kemasan atau bungkus yang jelek atau biasa saja punya potensi tidak dilirik pembeli. Sebaliknya demikian, bungkus bagus, tetapi isi kosong atau biasa saja.

Selamat kepada para pemenang. Gagasan dan kemasan Anda memang terbaik. Semua juri memiliki penilaian sama atas para pemenang ini.

Terima kasih juga buat penyanyi kebanggaan DJP Mas @febrinoviardi yang telah mengambil gambar dan membuat video ini. Tak tepermanai. 😀🙏

***

Riza Almanfaluthi
dedaunan di ranting cemara

Dengan Laptop Ini, Yoga akan Menyusul Yogi, Penemu Rumus Matematika Persamaan Helmholtz, Insyaallah


Hari ini, Jumat, 8 Juli 2022, saya menyerahkan laptop kepada Mas Amin. Ia adalah Office Boy Direktorat Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat, DJP. Laptopnya bukan laptop bekas, melainkan laptop baru hasil donasi dari para munfiq (donatur) lintas agama.

Narasi donasi dengan judul Butuh Laptop Bekas di Hari Terakhir Program Pengungkapan Sukarela saya sebarkan pada 30 Juni 2022 di Grup Whatsapp secara terbatas dan akun Facebook saya. Selama dua hari itu terkumpul donasi sebanyak Rp8,9 juta. Belum dihitung yang langsung diterima oleh Mas Amin.

Baca Lebih Lanjut

Butuh Laptop Bekas di Hari Terakhir PPS


Setiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan dan sudah menjadi kewajiban negara membiayai pendidikan dasar yang ditempuh oleh warga negaranya. Saya sering dan senang memotivasi anak-anak muda untuk sekolah dan melanjutkan pendidikan setinggi-tingginya.

Ketika saya mendapatkan kabar bahwa anak Mas Amin, salah satu office boy di direktorat kita, hendak melanjutkan pendidikan SMP-nya di pesantren, saya mendukungnya. Apalagi anaknya yang bernama Yoga Ananda Saputra ini pernah juara kedua Olimpiade Matematika di Bandung. Kecerdasan matematikanya luar biasa.

Baca Lebih Banyak

Kantong Sampah, Indikator Kesalehan Kantor


Tahukah Anda kalau religiositas kantor ini diukur dari beratnya kantong sampah?

Dari laporan Statista Global Consumer Survey yang saya kutip dari Detikcom, Indonesia masuk ke dalam negara dengan tingkat religiositas 80 s.d. 99 persen.

Baca Lebih Banyak

Siapa yang Pinjam Buku Sering Lupa Mengembalikan?


Semalam saya keluar dari sebuah tempat parkir dan membayar bea parkirnya dengan duit digital. Bayarnya hanya Rp6 ribu. Uangnya langsung masuk ke “kas” perusahaan. Sudah canggih. Sudah pakai aplikasi.

Lalu saya teringat dengan buku ini. Buku ini buku langka. Cetaknya terbatas. Susah mencarinya. Ini buku jadi dokumen resmi oleh DJP. Awal terbit biasa saja. Lewat tahun, buku ini sering jadi rujukan publikasi konten.

Baca Lebih Banyak

Testimoni Etti Guritno, Pembaca Buku Seseloki Seloka di Pinggir Selokan


Namanya Etti Guritno. Saya biasa menyapanya Ibu Etti. Suatu ketika Ibu Etti meminta saya untuk mengirimkan buku Seseloki Seloka di Pinggir Selokan ke kediamannya. Buku itu merupakan buku kumpulan sajak saya yang terbit pada Februari 2022.

Ibu Etti ingin membaca buku saya pada saat dirinya menjalani isolasi mandiri. Ya, takdir Allah, Ibu Etti terserang virus Covid-19 pada waktu itu.

Terima kasih, Bu atas apresiasinya kepada buku-buku saya selama ini. Sesungguhnya itu mampu memelihara semangat saya untuk senantiasa berkarya dan memberikan manfaat kepada masyarakat Indonesia.

Sekali lagi terima kasih.

***
Riza Almanfaluthi
dedaunan di ranting cemara
5 Juni 2022

Aku Menaruh Matamu di Mataku


Alhamdulillah pada malam ini saya membagi video pembacaan puisi saya yang ada di dalam buku Seseloki Seloka di Pinggir Selokan. Video ini dibuat sebelum Ramadan 1443 H. Lagi-lagi Pak Harris Rinaldi yang mengambil rekaman dan mengedit video ini. Terima kasih banyak, Pak. Sungguh tak tepermanai.

Untuk teman-teman yang ingin mengetahui dan memiliki buku itu silakan klik tautan berikut: https://linktr.ee/rizaalmanfaluthi.

***
Riza Almanfaluthi
dedaunan di ranting cemara