3 Alasan Menerbitkan Buku Ini: Dari Tanzania ke Tapaktuan Titik Tak Bisa Kembali Kisah Lelaki Menaklukkan Ego dengan Berlari


Alhamdulillaah, berkat doa dan dorongan dari teman-teman semua, buku Dari Tanzania ke Tapaktuan, Titik Tak Bisa Kembali, Kisah Lelaki Menaklukkan Ego dengan Berlari memasuki proses cetak kedua kali.

Perlu teman-teman ketahui, tujuan saya menerbitkan buku ini adalah pertama, ingin memotivasi teman-teman yang ingin berubah. Dari yang belum baik menjadi baik. Dari yang mulanya tidak suka olahraga menjadi hobi. Dari yang belum bisa lari menjadi senang lari. Itu semua butuh dorongan dan motivasi. Insya Allah buku ini menjadi pendorongnya.

Baca Lebih Lanjut

Ayo, Hadiri Acara Bedah Buku Dari Tanzania ke Tapaktuan Malam Ini


Malam nanti Komunitas Sastra Kementerian Keuangan (KSK) akan menggelar acara bedah buku melalui virtual Zoom Meeting (Sabtu, 21 November 2020).

Ada dua buku yang dibedah. Buku pertama adalah buku puisi yang ditulis oleh Mas Nugroho Putu W dan berjudul Kidung Para Pencari. Sedangkan buku kedua adalah bukuku sendiri yang berjudul Dari Tanzania ke Tapaktuan, Titik Tak Bisa Kembali, Kisah Lelaki Menaklukkan Ego dengan Berlari.

Baca Lebih Lanjut

Review Buku Dari Tanzania ke Tapaktuan: RUN, RIZA, RUN!


Dhimas Wisnu Mahendra, teman saya sekaligus penulis novel, membuat ulasan kecilnya terhadap buku saya yang berjudul Dari Tanzania ke Tapaktuan, Titik Tak Bisa Kembali, Kisah Lelaki Menaklukkan Ego dengan Berlari yang terbit pada awal November ini.  Berikut ulasannya.

Dia bukan Forrest Gump. Beratnya dulu 78 kg. November 2014, Tapaktuan, Aceh Selatan. Memungut bola pingpong yang jatuh, menatap kaca, ia melihat sosok kegendutan menatap balik. Itu awalnya.

Baca Lebih Lanjut

Dari Tanzania ke Tapaktuan: Enggak Rugi Baca Buku Ini


Dulu ketika saya memulai lari, saya banyak mencari-cari informasi di internet. Mencarinya di Google, tentunya. Mencari informasi apa? Informasi cara lari, lomba lari, dan pengalaman lari di suatu ajang.

Saya sering kali terpukau membaca cerita lari orang dalam mengikuti lomba. Pengalaman mereka mencari penginapan di sekitar lomba dan pengalaman menegangkan pada saat lombanya itu. Mengasyikkan. Seperti mendapatkan cahaya dari langit di atas Bukit Tursina.

Baca Lebih Lanjut

Shah Rukh Khan dan Buku Dari Tanzania ke Tapaktuan, Titik Tak Bisa Kembali


Bersama Pak Harris Rinaldi.

Alhamdulillaah buku ini, Dari Tanzania ke Tapaktuan, Titik Tak Bisa Kembali, Kisah Lelaki Menaklukkan Ego dengan Berlari, meluncur ke haribaan teman-teman sekalian tepat pada 2 November 2020. Sama dengan ulang tahunnya mega bintang Bollywood Shah Rukh Khan. Kok bisa? Dibisa-bisain saja. 😃

Saya baru tahunya juga di lini masa Instagram barusan, ketika sampai otoritas Burj Khalifa di Dubai membuat video diri Shah Rukh Khan dan ditampilkan di layar kaca dinding-dinding tinggi gedung tertinggi di dunia ini. Megah.

Baca Lebih Lanjut

Dari Tanzania ke Tapaktuan: Menolak Rebahan


Sebelum upacara Hari Oeang ke-74 saya lari pagi dulu. Cukup 5 km saja. Oh, ya. Saya mau cerita sedikit saja.

Ada seorang penulis luar negeri yang kalau punya tema buku yang ingin ia tulis maka ia harus totalitas.

Continue reading Dari Tanzania ke Tapaktuan: Menolak Rebahan

Dari Tanzania ke Tapaktuan: Penulis Buku Misuh-Misuh


Suatu ketika saya pernah buka-buka marketplace. Yang saya cari biasanya buku-buku. Kebetulan juga saya sedang ngebet sama nama seorang penulis buku fiksi. Pokoknya novel yang ditulisnya saya babat habis untuk saya baca.

Di marketplace itu, ternyata ada paket bukunya, murah lagi. Di luar harga wajar. Senang dong saya melihat ada buku buruan saya dengan harga yang terjangkau begitu. Langsung saya pesan. Satu minggu kemudian buku itu sampai. Betul, buku itu murah dan kualitas fisiknya mengecewakan. Ini jelas buku bajakan.

Baca Lebih Lanjut

Buku Terbaru Riza Almanfaluthi: Dari Tanzania ke Tapaktuan, Titik Tak Bisa Kembali, Kisah Lelaki Menaklukkan Ego dengan Berlari


Joe Simpson memulai mendaki gunung Siula Grande di pegunungan Andes dengan ketinggian 6.344 meter, Peru bersama Simon Yates pada 6 Juni 1985. Pada saat turun gunung dua hari kemudian, musibah terjadi, Joe tergelincir sehingga meremukkan tungkai kaki kanannya.

Ditemani Simon, perjalanan ke bawah menjadi lambat. Sampai suatu ketika, saat Simon menurunkan Joe, Joe tergelincir dari tepi gunung. Ia terayun-ayun di ketinggian dengan hanya seutas tali yang tertambat di tubuh Simon. Jurang menganga ratusan kaki di bawah Joe. Angin berembus kencang dengan banyak salju. Kemudian Joe jatuh. Simon pergi ke perkemahan karena menyangka Joe telah mati.

Baca Lebih Lanjut