Freeletics Pada Saat Sibuk: Top 3 Quickest Freeletics Bodyweight Workout



Sebuah komentar masuk di blog saya. Dari seorang pembaca blog bernama Aca Wahyu Bangkit. Komentarnya begini, “Tulisan-tulisan tentang Freeletics dari Mas, jadi salah satu motivasi saya menyelesaikan program Freeletics setiap minggunya. Terima kasih banyak Mas.”

Alhamdulillah kalau tulisan saya banyak manfaat buat orang lain. Setidaknya menginspirasi orang lain untuk bergerak. Kali ini saya akan membagi sebuah artikel yang sekiranya juga bermanfaat buat teman-teman pembaca. Buat mereka yang sudah berusaha untuk menekuni Freeletics namun menghadapi kendala bagaimana mempertahankan konsistensi apalagi di saat pekerjaan menumpuk dan menyita waktu.

Baca Lebih Lanjut.

2015 in review


The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2015 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

The Louvre Museum has 8.5 million visitors per year. This blog was viewed about 580,000 times in 2015. If it were an exhibit at the Louvre Museum, it would take about 25 days for that many people to see it.

Click here to see the complete report.

MY FIRST HALF MARATHON



Di Tapaktuan saya masih ragu bawa sepatu lari atau tidak. Tapi daripada kelamaan mikir akhirnya saya bawa ke Banda Aceh. Kebetulan Senin nanti ada dinas di sana.

Dari Tapaktuan malam hari naik travel Sempati. Di travel saya usahakan sebisa mungkin buat tidur. Alhamdulillah bisa. Jadi insya Allah belum berasa capek walau menempuh jarak 500km-an. Tiba di Banda Aceh jam 7.45 pagi.

Sampai di hotel langsung ganti kostum dan pakai sepatu lari walau belum sarapan. Sayang banget kalau hari Ahad tak dipakai buat lari. Kali ini saya punya tekad buat lari sejauh 21,1 km. Belum pernah mencoba. Paling jauh 15 km, itu pun bulan Maret 2015 lalu.

Setelah pemanasan sebentar dan aktifkan GPS di Garmin langsung lari. Tentu sebelumnya doa dulu buat dikuatkan oleh yang Maha Kuat, Allah swt. Bismillah.

Baca Lebih Lanjut.

Freeletics Pada Saat Puasa



Berat badan saya 63 kilogram ketika meninggalkan Citayam pada saat tiga hari menjelang berpuasa. Selama Ramadhan 1436 H di Tapaktuan saya tetap latihan Freeletics dan tidak menyentuh timbangan. Karena memang tidak punya timbangan. Biarlah mengetahuinya nanti saja ketika saya sudah mudik di Citayam. Kemudian saat itu tiba. Saya menimbang. Hasilnya turun lima kilogram.

Puasa itu identik dengan tidur, lemas, dan tak terbayangkan untuk berolahraga. Ngapain coba olahraga saat puasa? Seperti tak ada kerjaan saja. Anyway, I hate it. Tetapi ternyata ini buat yang tidak paham saja. Seperti saya ini. Sampai suatu ketika, jasad 78 kilogram memenuhi kaca di depan saya. Ini mengejutkan dan menghentak saya. Saatnya berubah.

Freeletics membuat saya mampu mendobrak banyak kemustahilan. Dan ternyata memang benar impossible is just a word. Freeletics yang membuat saya sedari awalnya membenci menjadi gandrung dengan olahraga. Freeletics yang ternyata mengantarkan saya kepada sebuah pemahaman utuh tentang arti sebuah perjuangan dan pengorbanan. Dan Freeleticslah yang membuat saya mengerti bahwa puasa tidak menghambat aktivitas agar tubuh kita tetap fit.

Baca lebih lanjut.

Freeletics Buat Pemula, Freeletics Routine For Beginner


f7fdefd9-9909-4d68-939c-4475c36277ca

13095857_10209457855343799_3495160224449768427_n


Follow Me in Freeletics.com: Riza Almanfaluthi

Baca Juga  PORTOFOLIO RIZA ALMANFALUTHI

Banyak yang bertanya kepada saya tentang Freeletics ini. Terutama dari mereka yang baru mengenal dan niat mendalaminya. Dan saya melihat pertanyaannya hampir sama tentang bagaimana memulai Freeletics, gerakan-gerakan apa yang harus dilakukan, dan bagaimana latihan dalam seminggu itu.

Kalau saya tidak salah, tulisan mengenai Freeletics buat pemula ini belum ada sama sekali. Kali ini saya coba membantu mewujudkan tulisan ini sesuai dengan pengalaman yang jalani selama tiga minggu masa percobaan dan hampir sembilan minggu latihan (awal Maret 2015).

Berikut cara pengenalan Freeletics buat pemula.

Baca Lebih Lanjut.