RIHLAH RIZA #64: Sindrom Kursi Belakang


image
Via stouttrainpitt.com

Mobil travel Kijang berangkat malam itu dari Medan menuju Tapaktuan. Jam sudah menunjukkan pukul 22.00. Mobil diesel ini bermuatan penuh orang dan barang. Di samping supir ada seorang wanita. Di bangku tengah sepasang suami istri dan seorang laki-laki separuh baya. Dan di kursi belakang ada saya yang diapit oleh tumpukan kardus  dan seseorang perempuan berparas cantik nan rupawan.

Sebuah posisi duduk yang serta merta harus diterima karena saya telat memesan kursi untuk perjalanan jauh selama 10 jam itu. Dihimpit sedemikian rupa itu membuat saya terduduk kaku dan tak bisa bergerak sama sekali. Walau masih ada beberapa sentimeter jarak saya dengannya.

Baca Lebih Lanjut.

FREELETICS WOCHE 6: 5893 Meter



Lebih dari dua puluh tahun yang lalu saya memulai memakai jaket STAN Prodip Keuangan. Dan kini melihat anak-anak muda yang berjas sama di Balai Diklat Keuangan (BDK) Medan. Kelak mahasiswa D1 STAN ini akan menjadi generasi baru Kementerian Keuangan menggantikan para seniornya. Perilaku mereka sudah dibina sedemikian rupa. Kalau bertemu dengan seniornya selalu pertama kali mengucapkan salam.

*

Baca Lebih Lanjut.