MENERBITKAN ITU MUDAH, KONSISTENSINYA BUTUH PERJUANGAN


MENERBITKAN ITU MUDAH, KONSISTENSINYA BUTUH PERJUANGAN

Terinspirasi adanya selebaran pengumuman tarhib yang habis pada Jum’at lalu (28/6) saya akhirnya tekadkan diri untuk membuat buletin Jum’at Masjid Al-Ikhwan. Insya Allah buletin ini akan mulai diluncurkan Jum’at pekan ini (5/7). Sebenarnya sebelumnya saya ditawarkan untuk mengisi dan mengasuh buletin di Masjid lain tapi belum diiyakan karena kesibukan dan tentunya komitmen untuk menulis dengan tema serius setiap minggu .

Sudah sedari awal pendirian masjid Al-Ikhwan belum ada buletin Jum’atnya. Padahal buletin itu penting buat menginformasikan agenda masjid dan penyebaran pemikiran kepada umat. Maka saya berharap penerbitan buletin ini untuk memenuhi kekosongan itu. Sembari menunggu Khatib Jum’at naik mimbar dan adzan berkumandang buletin ini menjadi bacaan para jama’ah, selain Al-Qur’an yang tentunya lebih utama, dan bisa dibawa pulang.

‘Alaa kulli hal, menerbitkan buletin itu mudah tapi mewujudkan konsistensinya yang luar biasa butuh perjuangan ekstra keras. Tak tahu sampai kapan buletin yang saya namakan Al-Ikhwan ini akan terbit. Harapannya tentu untuk selama-lamanya. Oleh karenanya, kudu bentuk tim dan sistemnya agar konsisten terbit setiap pekan. Jangan hanya bertumpu kepada satu orang saja. Karena tidak setiap saat waktu luang itu mendekati dan menyapa saya.

Kalau di tempat lain pakai aplikasi keren dan canggih, saya cukup sederhana saja: Word dengan template yang sudah bertebaran dan disediakan oleh orang yang mau berbagi ilmu dan pengalamannya. Dan ini isi edisi pertamanya:

Tarhib Ramadhan Masjid Al-Ikhwan

“Salah satu dampak dari keberhasilan Ramadhan adalah ketika ia mampu untuk beraktivitas sosial dengan masyarakat,” kata Bapak Uche Ismail, dalam sambutannya pada Tarhib Ramadhan yang diselenggarakan di Masjid Al-Ikhwan, Ahad, 30 Juni 2013 lalu.

Sambutannya adalah hanya salah satu rangkaian acara yang ada pada tarhib tersebut. Sebelumnya Ananda Muthia dan Ananda Dini mengawali acara dengan memperdengarkan hafalan surat di juz-29 yaitu Surat Al-Qiyamah. Setelah sambutan Ketua DKM yang berbicara tentang pentingnya ukhuwah di antara umat Islam, Tasmi’ul Qur’an selanjutnya memperdengarkan surat Al-Mulk yang dilantunkan oleh Ananda Maulvi.

Acara tasmi’ ini semata diselipkan agar memacu semangat kepada umat agar senantiasa berinteraksi dengan Al-Qur’an. Setelah membaca, menghafal, memahami, maka mengaplikasikan AlQur’an dalam keseharian adalah sebuah kewajiban.

Puncak acara yang diselenggarakan oleh DKM Al-Ikhwan bekerjasama dengan PKK RW.17 ini adalah taushiyah yang disampaikan Ustadz H. Fathurrahman, S.sos. yang mengetengahkan tema tentang 5 Penghalang Keshalihan dan bagaimana mempersiapkan diri dalam menyambut bulan mulia Ramadhan 1434H.

IMG-20130630-WA0002

*Ustadz Fathurrahman sebelah kiri bersama siapa yah? (foto ini tidak dimasukkan ke dalam buletinnya.)

Sebagai apresiasi terhadap para peserta tarhib yang datang terlebih dahulu dan para penanya aktif, PKK RW.17 memberikan doorprize menarik kepada mereka. (Rz)

Ta’jil dan Sahur

Alhamdulillah, puji syukur kita panjatkan ke hadirat Allah swt, shalawat serta salam semoga senantiasa tercurah kepada junjungan Nabi Besar Muhammad saw.

Tak terasa Ramadhan 1434 H sebentar lagi akan tiba. Sebuah bulan penuh keberkahan, ampunan, dan rahmat Allah swt. Bulan yang dinanti-nanti oleh orang-orang yang beriman dan memang hanya untuk orang yang beriman perintah itu diberikan. Sebagaimana firman Allah swt. dalam Al-Qur’anul Karim:

image

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa (QS. 2:183)

Menjadi agenda al-Ikhwan membuat Ramadhan ini lebih bermakna buat umat pada umumnya dan masyarakat Puri Bojong Lestari Tahap II pada khususnya. Oleh karenanya Masjid Al-Ikhwan telah menyusun program Ramadhan yang pada tahun ini mengambil tema: “Ramadhan, Saatnya Kembali KepadaNya, Saatnya Berbagi Kepada Sesama.”

Tema ini bukan berarti bahwa hanya pada Ramadhan sajalah kita menjadi muslim sejati yang bertaubat kepada Allah swt dan kita menjadi orang dermawan sedermawan-dermawannya, melainkan Ramadhan adalah saat tepat untuk kembali menghitung diri apakah taubat kita adalah taubat yang sebenar-benarnya taubat, maka jika tidak, Ramadhan adalah waktu paling baik untuk kembali jujur bahwa kita selayaknya kembali kepadaNya karena Ia membukakan pintu ampunanNya selebar-lebarnya. Sungguh merugi orang yang berpuasa ketika Ramadhan berakhir ia tidak mendapatkan ampunanNya.

Ramadhan pun–dengan tema ini—bukan pula berarti bahwa berbagi kepada sesama itu hanya di bulan Ramadhan melainkan bahwa Ramadhan menjadi saat yang tepat untuk melatih jiwa sosial kita menjadi lebih peka lagi. Yang semula di luar Ramadhan sedekahnya kurang maka di Ramadhan dilatih untuk berinfak lebih besar. Dan bagi yang sudah terbiasa untuk berinfak besar di luar Ramadhan maka di dalam Ramadhan dilatih semangat berbaginya agar tetap isiqamah.

Al-Ikhwan membuka kesempatan kepada para warga Puri Bojong Lestari II untuk berbagi dengan menyediakan program ta’jil/berbuka puasa bersama. Di sanalah masyarakat dipersilakan untuk menyediakan penganan/makanan berbukanya. Sungguh, orang yang memberikan makanan untuk berbuka puasa pahalanya sama dengan orang yang berpuasa tersebut.

Selain ta’jil, program lainnya adalah makanan sahur buat para peserta iktikaf. Seperti tahun-tahun sebelumnya, para donatur berbondong-bondong untuk memberikan sebagian hartanya berupa uang ataupun makanan sahur buat para peserta iktikaf. Pengurus DKM Al-Ikhwan hanya bisa memberikan do’a agar Allah membalas kebaikan para donatur tersebut dengan kebaikan yang berlipat ganda. (Rz)

***

Riza Almanfaluthi

dedaunan di ranting cemara

14:26 02 Juli 2013

DI SEBUAH KETINGGIAN


image

Pagi ini setelah kuliah shubuh, sesaat mau pulang ke rumah, hati kok tergerak untuk menangkap pemandangan pagi  yang sejuk ini. Masih banyak kabutnya yang bertengger di pucuk- pucuk pepohonan di kejauhan sana. Suasana masih sepi. Orang mungkin masih bergulung dengan selimutnya sehabis sahur tadi.
Jalan lurus ini adalah jalan depan rumah. Satu yang ada di hati pada pagi ini bersyukur tinggal di Bogor yang hawanya masih sejuk.
Jangan dilupa kicau burung-burung di pagi ini terasa gaduhnya. Seperti menyambut suasana hati saya yang sedang bahagia di Ramadan Mubarak ini.
Ya Rabb jangan kau cabut kebahagiaan kami di pagi ini sampai akhirnya.
Dan….
Ya benar, selalu akan ada banyak yang dilihat di atas ketinggian.
Pagi semua.
***

Riza Almanfaluthi
Dedaunan di ranting cemara.
Perpisahan juga adalah pertemuan yang salah tempat.
14 Ramadhan 1432 H
06.17

HAQI DIKHITAN


HAQI DIKHITAN

    Sehari sebelum D-Day, hari ini, Ahad 3 Juli 2011, Haqi dikhitan. Sebelum shubuh kami sudah bersiap-siap agar kedatangan kami tepat waktu. Dokter yang akan mengkhitan Haqi tempat praktiknya jauh. Dan ia hanya memberikan waktu dari jam lima sampai jam tujuh pagi.

    Haqi umurnya sudah 11 tahun dan memang tidak kami paksa untuk dikhitan sedari dulu. Maunya dia saja kapan. Tetapi tak jemu-jemu kami menyarankannya untuk berkhitan segera dan paling lambat kelas enam sudah harus dikhitan. Beberapa bulan sebelum ujian kenaikan kelas Haqi ternyata sudah minta dikhitan. Katanya malu karena dari seluruh murid laki-laki di kelasnya cuma ada dua orang saja yang belum dikhitan.

    Ya sudah, kami meminta ia bersiap-siap untuk disunat pada liburan panjang ini. Tadinya kami mau mengikutkan Ayyasy untuk sunat sekalian, ternyata dia enggak mau. Kami bilang sama Ayyasy untuk sunat di tahun depan saja waktu naik ke kelas 5 atau di bulan Desember tahun ini saat di pertengahan kelas empat.

    Ditemani sama omnya Haqi, saya tiba di Pura Medika, tempat dokter Bambang berpraktik, tepat pukul 06.30. Ketika kami sampai, kami sudah berada di antrian nomor 3. Pun, di sana sudah ada yang teriak-teriak. Anak yang dikhitan dan teriak-teriak ini pakai metode laser. Sedangkan Haqi kami niatkan dengan metode smart klamp. Yang metode laser ini lama juga. Sedangkan anak yang kedua dikhitan, juga memakai metode yang sama dengan Haqi. Cukup 15 menit.

    Setelah tiba gilirannya, saya dan omnya Haqi masuk. Sesudah suntik sana dan sini cairan penghilang rasa sakit, kemudian dibersihkan, saatnya dipasang tabungnya. Pada waktu pemasangan tabung inilah tiba-tiba, kepala saya kok pusing, dan perut kok mual . Tanda-tanda waktu kejadian donor darah beberapa tahun yang lampu seperti akan terulang. Saya segera keluar untuk meminum teh hangat yang saya bawa dari rumah—terima kasih buat Ummu Haqi yang sudah menyiapkannya.

    Kemudian setelah tenang sedikit saya kembali masuk. Tak seberapa lama, proses khitan itu selesai. Langsung bisa jalan seperti tidak ada apa-apa. Keunggulan metode smart klamp seperti ini. Bahkan bisa langsung beraktivitas seperti sediakala atau berenang sekalipun.

    Setelah membayar ongkos khitan sebesar Rp500.000,00 dan diberikan obat-obatan kami pun berpamitan dengan dokter untuk pulang ke rumah. Muka Haqi sudah terlihat pucat. Ia memang belum sarapan. Saya memintanya untuk meminum teh hangat. Di dalam mobil ia langsung tidur.

    Saya mengirimkan pesan kepada Ummu Haqi untuk mempersiapkan segalanya karena kami sudah dalam perjalanan pulang. Memang sih, tidak ada rebanaan atau marawisan untuk khitanan Haqi ini. Dan kami tidak berniat mengadakan resepsi khitanan. Cukup dengan syukuran buat ibu-ibu satu RT di pekan yang akan datang. Tetapi penyambutan juga perlu buat Haqi untuk memberikan kesan bahwa Haqi telah melewati satu fase kehidupannya untuk menjadi laki-laki sejati dan muslim yang lebih baik lagi.

    Selamat Nak, semoga jadi anak yang sholeh juga. Dan jangan lupa untuk menjaga sholatnya karena kamu sudah baligh. Tanggal 3 Juli akan selalu diingat sebagai hari istimewa buatmu dan buat Abi.

***

Riza Almanfaluthi

dedaunan di ranting cemara

08.47 3 Juli 2011.

Tags: Maulvi izhharulhaq Almanfaluthi, smart klamp, laser, sunat, khitan, dr. bambang, pura medika, bojonggede, bogor, pabuaran, D-Day, haqi, maul, maulvi, ayyasy