Yang Memang Tak Pernah Selesai


Sedang membaca sajak, doa, atau sebentuk apa?

 

 

jejak nafasmu masih tercetak
di permukaan kopi
seperti jejak nafasku masih tertanda
di permukaan kulitmu
ceceran kopi di punggung-punggung cangkir yang putih
seperti ceceran ingatan di lekuk-lekuk tubuhmu yang bening
di malam yang kesorean, kita saling bergumul
mana yang paling bertahan lama berkarib dengan waktu
kau dan aku
memang sepasang yang ganas
pada bunyi dentang besi empat kali dari pos ronda
aku pulang, kau tinggal
tercecer jejak-jejak rindu di belakang
di mana-mana
di genting,
di jalanan,
di sekujur raga alam
rinaimu memang tak pernah selesai

 

***
riza almanfaluthi
dedaunan di ranting cemara
Bogor, 14 Juni 2017

 

Advertisements

Harum Cahaya


Mei bukan soal bulan penuh hal, melainkan pula buku-buku yang telah dibuang ke pendiangan di balik tempurung kepala.

Juni telah tiba, juga bukan soal hujan dan gerimisnya yang menggenangi kertas para penyair dengan puisi imaji mereka, melainkan apa lagi yang akan jadi batu bara untuk menyalakan tungku di balik tempurung kepala.

Ramadan berada di sisi, menggandeng tangan dengan kehangatan, ini membincang soal tekad. Sekarang, Quran nan kudus itu yang akan mengisi apa yang di balik tempurung kepala dengan harum cahaya, akan berapa kali kau selesaikan?

 

***

Riza Almanfaluthi

Dedaunan di ranting cemara

6 Juni 2017

Marhaban Ramadan


Sebentuk luka dalam sukma dan raga bersimpuh di hadapan waktu. Barangkali persuaan bisa menjadi obatnya. Selamat datang Ramadan. Peluk aku dengan erat di selingkung berkahmu. Dalam munajat sepenuh tabah. Mohon maaf lahir batin.

 

***

Riza Almanfaluthi

Dedaunan di ranting cemara

26 Mei 2017

Malam Ramadan


 

Di masa yang penuh serpihan-serpihan sujud, sujud-sujud yang pura-pura atau setengah khusyuk, atau dengan sungai air mata, seharusnya aku ingat dengan ribuan lalai yang mengelilingi perasaan para pendosa. Di atas hamparan yang sama, para pendosa menjelma menjadi pendoa, menaikkan kata-kata ke langit untuk menjadi apa yang sering kausebut rinai bahagia tak henti-henti, beternak hening, menanam tenang, dan membuang hama cemas dalam ladang kalbu dan jenak pikiran. Terberkatilah kita semua.

 

***

Riza Almanfaluthi

Dedaunan di ranting cemara

4 Juni 2017

Yang Tabah Dipeluk Embun


Sebentuk niscaya pada mekarnya kembang malam dengan kelopaknya yang satu-satu jatuh menjadi butiran-butiran cahaya. Untuk sebuah ketekunan yang melebihi para pengimla kisah-kisah sejarah, malam adalah rajanya. Sekaligus singgasana untuk para pengigau, perutuk, dan pecinta. Tak lama, butiran cahaya itu kelak menjadi tabah untuk dipeluk embun.
***

 

Riza Almanfaluthi

Dedaunan di ranting cemara

7 Juni 2016

Derita Abadi


 

Tanah pesisir memanggil hujan,
dari langit jatuh pesan-pesan perdamaian, basah, dingin,
angin gemetar, daun tunduk
Kota diam sepenuh takluk

Yang tak kausadari itu doa sepenuh hati
dari penyair yang cuma punya sekerat
kenangan yang tak bisa dihancurleburkan
Ia yang mengaku paling menderita.
Derita yang tak mau dibagi.
Ia takut, kalau deritanya habis dibagi,
ia tak bisa menggembala segerombolan huruf,
sekelompok kata, dan beberapa ekor bait yang ada di kepalanya
untuk dijadikan puisi nan cantik dan imut.
“Jangan menjadi seorang penyair, kalau kau tak mau menderita,”
kata penyair pada murid-murid.
Kehilangan adalah derita abadinya.

***

Riza Almanfaluthi
Dedaunan di ranting cemara
10 Juni 2016
Sumber gambar: IG @awesome.earth

 

Duduk


 

untuk mengenang apa yang perlu dikenang,

naiki sampan yang kaupunya,

dayung ke tengah telaga,

bacakan untuk angin yang berembus

sajak-sajak 8 kwatrin

seperti ada yang datang,

seperti ada yang hilang,

seperti ada yang kembali,

seperti ada yang pulang,

duduk saja,

:bersajaklah disampingku.

***

Riza Almanfaluthi

Dedaunan di ranting cemara

10 Juni 2016

Sumber gambar: IG @awesome.earth