RIHLAH RIZA #15: BERAPA JUGUN IANFU?


RIHLAH RIZA #15: BERAPA JUGUN IANFU?

Selain sebagai pegiat LSM lingkungan di Conservation International, bintang Hollywood pendukung zionis ini ternyata juga pengoleksi pesawat terbang pribadi untuk pergi ke ranch, mansion atau ke mana saja ia suka. Salah satu yang ia punya adalah jenis pesawat yang saya naiki pertama kali ini dan itu pun dibiayai negara.

*

    Di atas pesawat berbaling-baling satu milik maskapai penerbangan perintis Susi Air yang sedang menaik saya lamat-lamat menatap dari kejauhan Bandar udara Teuku Cut Ali, Pasie Raja, Aceh Selatan. Semakin kecil, kecil, dan kecil saja bangunan yang ada di sana. Dari atas ketinggian itulah saya baru tahu kalau bandara itu dekat dengan pantai indah berpasir putih yang menyambung dengan Pantai Cemara di kejauhan sana. Selanjutnya akan banyak pemandangan memukau yang menemani saya sepanjang perjalanan.

    Pesawat Cessna Grand Caravan C208B ini akan membawa saya menuju Banda Aceh untuk melaksanakan tugas yang diberikan Kepala Kantor Pelayanan Pajak Pratama Tapaktuan yakni menghadiri acara Forum Penagihan se-Kantor Wilayah (Kanwil) Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Aceh selama tiga hari. Kemudian lanjut dengan penugasan lainnya yaitu memberikan pelatihan menulis buat teman-teman di Forum Pelayanan dan KP2KP se-Kanwil DJP Aceh di Lhokseumawe. KP2KP merupakan singkatan dari Kantor Pelayanan, Penyuluhan, dan Konsultasi Perpajakan. Kantor instansi vertikal DJP setingkat eselon empat.

    Saya cuma sendirian di atas pesawat itu. Sebelas kursi lainnya kosong. Saya duduk di bagian belakang. Ini bukan kemauan saya. Tapi sudah diarahkan oleh petugas Unit Pelaksana Teknis Direktorat Jenderal Perhubungan Udara, Kementerian Perhubungan untuk duduk di belakang. Kalau yang naik dua atau tiga orang atau lebih pengaturan tempat duduknya pun akan berbeda. Mungkin maksudnya untuk menyeimbangkan beban yang ada.

Di bagian depan ada dua orang yang mengemudikan pesawat ini. Ruangan mereka tanpa sekat dengan ruangan penumpang. Saya tak tahu yang mana dari mereka berdua itu yang menjadi supir benerannya (pilot utama) dan mana yang jadi supir tembak atau keneknya (ko-pilotnya). Kalau lihat film-film Hollywood biasanya yang sebelah kiri yang jadi pilot utama.

Satu orang pilot berkebangsaan Jepang dengan wajah khasnya yang rada-rada bagero itu. Dialah yang duduk di sebelah kiri. Satu lagi orang bule gundul yang saya tak tahu berkebangsaan apa. Dari supir Susi Air yang menjemput saya di mess saya dapat informasi kalau para pilot itu selain dari Jepang juga berasal dari Jerman, Belanda, dan Spanyol.

Sebagai salah satu bentuk pelayanan prima mereka, cabang Susi Air yang ada di Tapaktuan memberikan fasilitas layanan antar jemput dari dan atau menuju bandara. Tentunya dengan tambahan ongkos sebesar dua puluh ribu rupiah. Ini sepadan dengan 45 menit yang dibutuhkan mobil itu melaju dari Tapaktuan menuju bandara atau sebaliknya.

Tidak setiap hari pesawat ini ada di Tapaktuan. Hanya ada pada Hari Senin, Selasa, Jumat, dan Sabtu. Rutenya pun bermula dari Bandara Internasional Kualanamu, Medan yang berangkat jam tujuh pagi. Satu jam kemudian tiba di Bandara Teuku Cut Ali. Lalu berangkat lagi menuju Bandara Internasional Iskandar Muda, Banda Aceh. Dari sana pesawat itu kembali lagi ke Tapaktuan dan Medan.

Susi Air memang melayani semua daerah di Provinsi Aceh yang ada bandaranya. Ongkosnya masih terjangkau karena setengahnya disubsidi oleh pemerintah pusat. Oleh karenanya mereka harus tetap berangkat mengudara walau tidak ada penumpang sama sekali. Sayangnya informasi tentang jadwal penerbangannya sampai dengan saat ini tidak bisa diakses melalui situs internetnya. Para penumpang harus menelepon ke nomor telepon masing-masing cabang yang telah disediakan di situs itu jika ingin memesan tiket. Tiketnya pun masih ditulis dengan tangan seperti tiket travel Tapaktuan-Medan.

Faktor cuaca sangat menentukan apakah pesawat jadi berangkat atau tidak. Walaupun dalam brosur promosinya mesinnya tahan untuk segala jenis cuaca. Jadi bisa saja jadwal terbang kita pada hari itu batal karena pesawat tidak jadi berangkat. Tapi tentunya tiket tidak hangus. Penerbangan akan dijadwalkan keesokan harinya.

Alhamdulillah Senin itu cuaca sangatlah cerah. Saya masih dapat menikmati pemandangan pantai dan kota Tapaktuan saat pesawat ini melintas di atasnya. Pesawat ini sebagian perjalanannya menyusuri pinggiran pantai barat Aceh. Sebagian lainnya di atas pegunungan yang syukurnya masih lebat dengan hutan.

Ini berbeda dengan apa yang saya lihat di tahun 2005 saat saya menaiki sebuah pesawat kecil dari pedalaman Kalimantan Tengah menuju Kota Balikpapan. Yang tampak hanyalah dataran gundul dan bopeng-bopeng sebagai akibat penambangan dan penebangan liar. Paru-paru dunia itu telah mengalami luka dahsyat yang entah bagaimana lagi kondisinya pada saat ini. Itulah yang menyebabkan Harrison Ford dengan kurang ajarnya menyemprot Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan menuntut agar para pelaku deforestasi itu dipenjara.

Bandar Udara Teuku Cut Ali (Foto koleksi pribadi).

Kabin pesawat Cessna Grand Caravan C208B (Foto koleksi pribadi).

Air minum dalam kemasan,kue semacam dorayaki, dan kue yang didalamnya ada kacang ijo. (Foto koleksi pribadi)

Pemandangan pantai di daerah dekat Tapaktuan Aceh Selatan dari atas ketinggian. (Foto koleksi pribadi).

Pemandangan pegunungan dari atas ketinggian (Foto koleksi pribadi).

Persawahan di dekat Kota Banda Aceh (Foto koleksi pribadi).

 

 

Pesawat yang saya naiki saat mendarat di Bandara Internasional Iskandar Muda (Foto koleksi pribadi).

 

Di dalam pesawat, selagi pilot asyik makan wafer, saya pun menyantap snack dalam kotak yang telah diberikan petugas Susi Air sebelum pesawat mengudara. Pilot dari Jepang itu juga menyalakan
hp. Makanya saya pun tak canggung-canggung lagi whatsapp-an, gtalk-an, sms-an dengan teman-teman di hp. Tak ada awak kabin pesawat yang mendemonstrasikan prosedur keselamatan penerbangan seperti di pesawat berpenumpang banyak.

Walau sudah tak terhitung berapa kali mereka melintasi daerah yang sama, entah kenapa pilot asing dari Jepang itu juga masih suka mengambil gambar dengan kamera hpnya. Satu hal yang pasti dan tidak bisa dipungkiri adalah Indonesia itu indah, subur, dan kaya. Ini masih mending pilot Jepang itu cuma mengambil gambar, nenek moyangnya dengan semangat imperialis dan fasisnya mengambil habis raga dan jiwa anak bangsa serta kekayaan negeri ini.

Berapa ribu ton bijih besi yang dikirim ke negeri matahari terbit untuk dibuat senjata-senjata berat mereka? Berapa ratus ribu ton beras yang dikirim buat bekal pasukan mereka bertempur di seluruh asia pasifik? Berapa banyak leher nenek moyang kita terpenggal samurai-samurai mereka? Berapa nyawa hilang untuk romusha mereka? Berapa perempuan-perempuan terhormat kita, ibu-ibu kita yang menjadi Jugun Ianfu mereka? Kalau saja Nagasaki dan Hiroshima tidak dibom angka-angka yang akan menjawab banyak pertanyaan itu menjadi semakin tinggi.

Sekarang penjajahan fisik seperti itu sudah tidak ada lagi. Yang ada adalah penjajahan dalam bentuk ekonomi dan budaya. Itu pun tanpa sadar dirasakan. Atau memang dirasakan bahkan dinikmati dengan sepenuh hati? Mereka mendapatkan harga yang murah dari gas yang dibeli dari kita sedangkan di saat yang sama industri kita masih kekurangan suplai gas dan harganya jauh lebih mahal. Masih bisa menghitung berapa potensi kerugian Pajak Penghasilan yang hilang dari setiap transaksi dividen terselubung yang dibalut dengan istilah royalti dan imbalan atas jasa yang dibayarkan oleh perusahaan Jepang di Indonesia kepada perusahaan induknya?

Aih, mengapa di atas ketinggian ratusan kaki di atas permukaan laut ini saya masih bisa berpikir tentang penjajahan masa lalu dan pertempuran argumentasi di ruang sidang Pengadilan Pajak sewaktu saya masih menjadi anggota Tim Banding Direktorat Keberatan dan Banding, DJP sedangkan di bawah sana masih banyak pemandangan indah yang bisa dinikmati?

Saya tatap kembali alam yang membentang. Pesawat itu bergoncang saat menabrak awan dan mengalami sedikit turbulensi. Saya memperbanyak shalawat seperti saat saya dulu pernah ketakutan menaiki mobil turbo kuning yang dipacu kencang teman saya di jalanan Sudirman menuju Thamrin.

Sudah 60 menit pesawat ini melayang di udara dan sebentar lagi akan mendarat di Bandara Internasional Iskandar Muda. Dari sana saya akan langsung ke hotel saja. Tapi ternyata tidak. Takdir nantinya membelokkan saya ke suatu tempat. Ini mengejutkan saya. Kalau saja saya tahu beberapa jam sebelumnya saya akan tiba di suatu tempat yang tidak pernah terlintas dalam pikiran untuk dikunjungi, saya mungkin tidak akan pernah seterkejut ini. Ya, karena saya tiba di suatu lokasi tempat dikuburkannya manusia setipe Harrison Ford di Banda Aceh.

***

Catatan: Jugun Ianfu adalah wanita yang menjadi budak seks di rumah bordil militer pendudukan Jepang.

Riza Almanfaluthi

dedaunan di ranting cemara

Banda Aceh, 2 Desember 2013

RIHLAH RIZA: IBNU BATHUTHAH DAN SATE MATANG


RIHLAH RIZA: IBNU BATHUTHAH DAN SATE MATANG

 

Sekitar 659 tahun yang lalu Abu Abdullah Muhammad bin Abdullah bin Muhammad bin Ibrahim al-Lawati atau Samsudin atau lebih dikenal orang dengan nama Ibnu Bathuthah—sang penjelajah Muslim, berkunjung
ke Samudera Pasai di masa pemerintahan Sultan Mahmud Malik Zahir.

Berabad-abad kemudian Abu Kinan Fathiya bin Munawir bin Hasan Basri bin Orang yang tak diketahui lagi siapa namanya dan tak pernah disebut-sebut lagi itu atau lebih dikenal dengan sebutan Riza Almanfaluthi—muslim biasa-biasa saja—berkunjung ke tanah yang sama yang pernah diinjak Ibnu Bathuthah. Bedanya, Ibnu Bathuthah selama 15 hari berkunjung di sana, saya cukup tiga hari saja.

Seperti juga Ibnu Bathuthah yang menyambangi Mekkah terlebih dahulu daripada Aceh, saya pun demikian. Mekkah yang ngangenin telah saya sambangi di Oktober 2011. Dua tahun kemudian serambinya, Aceh baru saya datangi. Tepatnya di kota Banda Aceh untuk memenuhi kewajiban menghadiri pelantikan pejabat eselon IV di Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak Aceh. Setelah dilantik ini saya harus segera menuju ke Tapaktuan, Kabupaten Aceh Selatan, karena di sanalah sejatinya tempat saya bertugas: nagih-nagih utang pajak.

Banda Aceh, dengan segala informasi yang memenuhi pikiran saya akhirnya bisa dijejaki setelah menempuh penerbangan selama lebih dari dua jam setengah dari Jakarta dengan transit terlebih dahulu di Bandar Udara Internasional Kuala Namu Medan. Ini penerbangan yang kembali saya rasakan setelah penerbangan menuju Jeddah dua tahun lalu itu.

    Bandar Udara Internasional Sultan Iskandar Muda (BTJ) seperti bandara-bandara lainnya di kota-kota daerah, sepi. Di sana, kami berenam (Saya, Slamet Widada, Widodo, Teguh Pambudi, Marzaini, Agung Pranoto Eko Putro), disambut teman kami dari Kanwil Aceh, Pak Andy Purnomo, Kepala Seksi Bimbingan Pelayanan. Ini orang baiknya enggak ketulungan. Dia yang senantiasa mengantarkan kami ke mana-mana: ke hotel tempat kami menginap, ke tempat-tempat yang mengingatkan kami tentang tsunami, ke kantor wilayah tempat pelantikan, ke pusat oleh-oleh, ke rumah dinas yang akan dihuni teman saya, atau balik ke bandara mengantar kami pulang.

Bahkan dia yang menawarkan saya untuk menghubunginya kembali jika akan balik lagi ke Banda Aceh. Satu prinsip yang ia ajarkan kepada saya, siapa lagi yang akan menyambut dengan sebaik-baik sambutan kecuali sesama perantau. “Sudah jauh dari keluarga, ya jangan ditelantarkan,” tuturnya. Sungguh, Pak Andy ini sosok anshor buat kami para musafir.

Banda Aceh sudah barang tentu tidak seramai Jakarta. Kotanya tenang. Jalanannya masih lengang. Jam enam pagi masih sunyi. Geliatnya baru mulai terasa siangan dikit. Malam-malamnya warung kopi yang berfasilitas wifi dan layar besar buat nonton bareng-bareng, ramai dengan para pengunjung. Tak ada lagi wanita lepas jilbab, bercelana pendek, tank top, mondar-mandir pamer aurat. Laki-laki pakai celana pendek juga tak terlihat. Di sana tak ada yang namanya tukang tambal ban adanya tukang tempel ban. Di facebook teman saya sampai bertanya, ditempel apa bannya? Sholat jam lima pagi di sana haram hukumnya, karena pada saat itu waktu shubuh jatuh pada pukul 05.24 WIB.

Kami bermalam di Hotel Medan. Hotel yang pada saat tsunami dulu ada kapal nelayan yang terdampar di halamannya. Foto hotel dan kapal nelayan saat tsunami itu saat ini menjadi foto-foto yang menghiasi dinding-dinding hotel bahkan menjadi gambar utama yang tercetak di kartu kunci pintu kamar hotel.

(foto kompas)

Selama dua hari dua malam kami menginap di sana. Malam pertama kami isi dengan mencari warung makan. Tak perlu jauh-jauh karena lapar yang sudah sangat mendera, jadi kami ambil tempat di sebuah warung sate matang persis di pertigaan depan hotel kami. Sate matang adalah sate daging sapi. Dimakan bersama bumbu sate dan kuah yang disediakan di piring lain. Ditambah dengan gulai, lengkap sudah nikmatnya.

    Teman saya menikmati Mi Aceh. Mi Aceh ya Mi Aceh juga. Tak seperti warung sate di Madura atau pun warung nasi di Tegal yang menyembunyikan nama kotanya, di kaca etalase warung Mi Aceh terpampang gede-gede tulisan Mi Aceh.

    Setelah itu kami jalan-jalan sebentar. Lihat-lihat suasana malam di sekitaran tempat kami menginap. Suasana jembatan di atas sungai yang saya tak tahu namanya dan di pasarnya, masih ramai walau sudah jam 10 malam. Kalau di Citayam jam segitu sudah sepi. Tak jauh-jauh kami pergi karena kami harus mempersiapkan diri buat keesokan harinya.

Suasana di tepian krueng di Banda Aceh. Ada yang mancing di sudut kiri bawah foto.

    Ini cuma sekelumit, masih banyak yang akan terkisahkan. Seperti pula Ibnu Bathuthah yang mengumpulkan cerita perjalanannya keliling dunia dalam sebuah kitab fenomenal yang bernama: Rihlah Ibnu Bathuthah. Maka saya namakan pula kumpulan cerita perjalanan ini dalam sebuah kitab catatan ringan bernama: Kitab Wiro Sableng Kitab Putih Wasiat Dewa Rihlah Riza. Insya Allah.

(bersambung)

***

Thanks to: Pak Andy Purnomo, hanya Allah yang bisa membalas kebaikan Anda dengan kebaikan yang berlipat ganda.

 

Riza Almanfaluthi

dedaunan di ranting cemara

3:40

20 Oktober 2013

 

Tag: Bandara sultan iskandar muda, kuala namu, banda aceh, ibnu bathutah, krueng aceh, Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak Aceh