Ini Tiga Hal yang Harus Dicermati Anda Jika Ada Penagih Pajak Datang



Rabu (7/1) lalu sedang hangat diberitakan telah ditangkapnya penagih pajak gadungan di Malang. Andi Wahyu Wijaya, pria yang berasal dari Karanganyar ini berhasil meraup uang sebesar Rp 30 juta dari hasil operasinya sejak Maret hingga Oktober 2014.

Andi mendatangi toko dan usaha lainnya yang cukup besar agar mereka membayar pajak. Dengan bermodalkan ID Card Kementerian Keuangan ia mampu meyakinkan korbannya untuk menyetorkan pajak melalui dirinya. Tapi sayang uang itu tidak sampai ke Kas Negara. “Hasilnya saya berikan ke fakir miskin dan anak yatim,” katanya sebagaimana diberitakan Kompas.com.

Buat Wajib Pajak yang sudah melek tentang kewajiban perpajakannya dan tahu tentang modernisasi Direktorat Jenderal Pajak (DJP) peristiwa ini tentu tidak akan terjadi. Oleh karenanya hal-hal berikut ini perlu dicermati oleh Anda sebagai Wajib Pajak jika didatangi penagih pajak dari Kantor Pelayanan Pajak (KPP).

  1. Setor Pajak Jangan ke Petugas Pajak.

Karena memang petugas pajak dilarang untuk menerima uang. Menyetorkan pajak pun bukan di kantor pajak melainkan di bank atau kantor pos. Jangan pernah mau dimintai duit oleh oknum petugas pajak walau dengan alasan uang tersebut akan disetorkan langsung ke Kas Negara melalui bank atau kantor pos.


  1. Minta Ditunjukkan Kartu Tanda Pengenal Jurusita Pajak.

Kalau ada yang datang mengaku penagih pajak dari kantor pajak maka perlu dicek benar kelengkapan identitasnya. Terminologi penagih pajak di kantor pajak itu terkait dengan jabatan yang biasa disebut dengan Jurusita Pajak. Di setiap KPP terdapat minimal satu sampai dua Jurusita Pajak.

Salah satu tugas Jurusita Pajak ini adalah menagih utang pajak Wajib Pajak. Ketika mereka melaksanakan tugasnya, mereka dibekali kartu tanda pengenal Jurusita Pajak—selain ID Card sebagai pegawai DJP tentunya. Kartu ini dimaksudkan sebagai bukti diri bagi Jurusita Pajak bahwa yang bersangkutan adalah Jurusita Pajak yang sah dan betul-betul bertugas untuk melaksanakan tindakan penagihan pajak.

Kartu tanda pengenal Jurusita Pajak itu wajib ditunjukkan kepada Wajib Pajak pada saat pelaksanaan tugas. Bila tidak ditunjukkan maka ini menjadi titik celah buat Wajib Pajak untuk mengajukan gugatan ke Pengadilan Pajak karena Jurusita Pajak tidak melakukan prosedur pelaksanaan penagihan dengan Surat Paksa secara benar. Untuk antisipasi di kemudian hari, Anda bisa juga memfotokopi kartu itu.

  1. Minta Ditunjukkan Surat Tugas

Selain Jurusita Pajak, Wajib Pajak juga kemungkinan bisa didatangi oleh petugas pajak lainnya seperti Account Representative, Pemeriksa Pajak, Penilai, atau pelaksana KPP lainnya. Maksud kedatangan mereka bermacam-macam sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya masing-masing. Mereka dibekali dengan surat tugas dari Kepala KPP. Surat tugas ini penting sebagai tanda bahwa mereka memang resmi ditugaskan Negara untuk melaksanakan pekerjaan tersebut.

Wajib Pajak bisa meminta kepada petugas pajak yang datang untuk menunjukkan surat tugasnya dan meminta izin untuk memfotokopi surat tugas tersebut. Jika mereka tidak bisa menunjukkan, Anda boleh mengira mereka bukan petugas pajak resmi atau sebut saja petugas pajak liar.

Semoga bermanfaat.

***

Riza Almanfaluthi

dedaunan di ranting cemara

9 Januari 2015

Jurusita Pajak KPP Pratama Tapaktuan

Sumber: Kompasiana.


Advertisements

Tinggalkan Komentar:

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s