tak pernah sampai


tak pernah sampai

**

 

coba lihat pada ilalang yang tumbuh

di depan rumah kita

berkejaran dengan waktu

untuk menjadi yang paling tinggi

tapi tak acuh pada air gunung

yang bersemedi dengan butirannya

membasuh daun-daun

coba lihat pada bisunya langit

yang indah di atas kita

berkejaran dengan waktu

untuk menjadi yang tercepat

tapi tak acuh pada mendung hitam

yang segera akan menelannya

dan tak perlu mencoba

melihat aku

karena aku terlepa

di atas tanah yang rindu hujan

tak bisa tak acuh

untuk setiap anak panah pesan

yang berlari dari busurnya

tak pernah sampai

di setiap detiknya

 

 

***

 

riza almanfaluthi

dedaunan di ranting cemara

menunggu

10.13 12 Maret 2011

 

Advertisements

One thought on “tak pernah sampai

Tinggalkan Komentar:

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s