Budak


 

Pagi adalah cerita tentang bangkitnya sukma dari perbudakan mimpi. Menjadi yang terbebaskan maka ia memelihara embun dan menghapus kabut dari sela-sela mata. Rumput-rumput yang dingin lalu menghangat, seperti Nurhayati yang menerima sepucuk surat dari Zainuddin. Tetapi kau tahu seringkali apa yang terlihat seonggok mata tidaklah mesti itu apa adanya. Karena saat ini dia bukan pagi. Tapi senja. Maka bersiap-siaplah kau kembali menjadi budak mimpi. Budakku… .

 

 

 

***

Riza Almanfaluthi

Dedaunan di ranting cemara

12 Juni 2016

Sarang


Di suatu bus yang membawa penumpang dengan segala penat. Mereka tidak tahu ada yang berjingkat-jingkat dalam kebisuan dan kelelapan mereka: kenangan yang enggan menyerah untuk dilupa. Dan satu perihal: pagi yang cepat menjelma menjadi senja: sarang dari segala induk kenangan.

***

Riza almanfaluthi

Dedaunan di ranting cemara

6 Juni 2017

Gambar dari pinterest.com

Mawar yang Mencipta Sejarah


​Mawar selalu bersaing untuk menjadi yang terbaik di sekolah dasar negeri itu. Secara tidak sadar ia yang anak pasar menjadi wakil anak-anak proletar sebagai pesaing anak-anak kelas aristokrat seperti guru, pegawai negeri sipil, atau orang-orang kaya lainnya di sekolah itu. Rangking kelasnya selalu di antara dua nomor ini: 1 atau 2.

Pernah suatu ketika, ia tidak mengikuti les salah satu pelajaran yang diajarkan oleh guru sekolah. Apa yang terjadi? Ia mendapatkan nilai jelek. Sedangkan mereka yang mengikuti les berbayar itu nilainya tinggi-tinggi. Mawar yakin ini bukan karena ketidakmampuannya dalam mencerna pelajaran, melainkan semata karena ia tidak ikut les itu. Pun, karena ia tak sanggup untuk membayar biaya les itu.

Baca Lebih Lanjut.

Jeda


18812389_362995950769861_2463093538720579584_n

Di sore ini, di sebuah stasiun, banyak orang singgah untuk melahirkan anak kembar sekaligus: jeda dan duka. Kamu tahu apa itu jeda? Sebuah keterpisahan dan ketakberdayaan kata-kata. Ia adalah anak jadah dari waktu yang menghamili arah: ibu segala tujuan. Dikandung selama sembilan bulan dan lahir ke muka dunia dari rahim kenangan. Kamu tahu duka itu apa? Kata seorang penyair, duka adalah mentega yang meleleh di penggorengan yang panas. Untuk ke sekian kali, kau mentega, aku adalah api yang menghanguskan segala kesementaraan.

***

Riza Almanfaluthi

Dedaunan di ranting cemara

8 Juni 2017

Mengintip Hujan Bersembunyi


sore ini,
hujan dan segala alasannya meluluhlantakkan tanah kerontang,
ia turun dari daun-daun pohon nangka, pohon jambu, pohon pisang
lalu mengalir ke pinggir tebing untuk didekap sungai pesanggrahan. .

kau tahu cara deranya saat ia merajam tanah ingatan?
memencil dari semua yang terlihat,
membisu dari semua yang berbisik,
meruar dari segala yang mewangi,
lalu meleleh ke hulu jantung untuk dirangkul sungai kenangan.

***

Riza Almanfaluthi
dedaunan di ranting cemara
11 Juni 2016

Gambar dari: 1freewallpapers.com