CHAN CHUN HWA


CHAN CHUN HWA

Di Youtube banyak sekali video tentang berbondong-bondongnya orang barat masuk Islam. Selalu saja prosesi pengucapan kalimat Syahadat itu sarat emosional dan memancing keharuan. Tak terasa mata sudah membanjir menjadi telaga. Kalau dalam Islam, ketika ada orang yang kembali kepada pangkuan Islam selalu disambut dengan gembira, takbir, dan air mata. Anda bisa mencari sendiri di sana.

Malam Ahad itu seharusnya ada ustadz yang akan mengisi pengajian pekanan kami di Masjid Al-Ikhwan. Tetapi karena mendung dan cuaca yang tidak mendukung pada akhirnya shalat maghrib itu dipimpin tanpa ustadz tersebut. Dan sebenarnya beliau berjanji akan datang karena kami—pengurus DKM—meminta dengan sangat kehadiran beliau karena akan ada orang yang masuk Islam di Masjid kami.

Ya sudah saya yang akan mengambil alih prosesi pengucapan dua kalimat syahadat itu. Tak bisa ditunda lagi. Karena hidayah bisa datang kapan saja dan ada kematian yang juga bisa datang kapan saja menghalangi hidayah itu sampai kepada orang itu.

Kali ini tetangga kami, seorang perempuan Tionghoa bernama Chan Chun Hwa. Namanya mengingatkan kepada tokoh-tokoh dunia persilatan di cerita silat Asmaraman S Kho Ping Hoo. Anak-anaknya sudah masuk ke dalam Islam. Menantunya juga. Tinggal dia saja yang belum. Yang memberatkan untuk segera masuk Islam memang teman-teman gerejanya yang intensif mendekati beliau. Tapi apa mau di kata kalau Allah sudah berkehendak ya susah. Biarpun jutaan orang menghalangi seseorang dengan membelanjakan seluruh hartanya tak akan bisa menghalangi turunnya hidayah Allah kepadanya. Tak banyak cerita dan motif tentang keinginannya masuk Islam. Itu saja yang saya ketahui.

Saya persilakan ibu-ibu mendampingi Ibu Chan Chun Hwa ke hadapan saya. Bapak-bapak duduk di bagian kiri ruangan masjid. Setelah membuka acara dengan sedikit kultum, saya bertanya kepada Ibu Chan Chun Hwa,

“Apakah Ibu benar-benar mau masuk ke dalam Islam?”

“Betul,”

“Apakah tidak ada siapapun atau apapun yang memaksa Ibu masuk ke dalam Islam? Karena dalam Islam tidak ada paksaan beragama. Laa ikrooha fiddiin.”

“Tidak ada,”

“Alhamdulillah, kalau demikian mari Ibu ikuti kata-kata saya. Ibu sebelumnya pernah belajar mengucapkan dua kalimat syahadat ini?”

“Pernah,”

“Baik mari ikuti ucapan saya ya Bu…”

Di luar hujan sangatlah deras. Rahmat Allah sedang turun ke bumi Citayam. Ia menjadi saksi atas masuk Islamnya seorang yang bernama Chan Chun Hwa. Dua kalimat syahadat telah diucapkan. Dalam bahasa Arab dan Bahasa Indonesia.

Ia telah mempersaksikan bahwa tidak ada Tuhan, tidak ada ilah selain Allah yang patut disembah. Dan ia pun mempersaksikan bahwa Muhammad adalah seorang Rasul Allah, utusan Allah. Utusan yang terakhir dan tidak ada nabi dan rasul setelahnya.

Tahmid bergema di masjid Al-Ikhwan. Ibu-ibu memeluk Ibu Chan Chun Hwa. Ibu-ibu telah bersepakat untuk memberikan nama baru buatnya: Ibu Sri Sulastri Khairunnisa.

“Ibu tahu arti Khairunnisa?” tanya saya kepadanya.

“Tidak tahu,” jawabnya.

“Khairunnisa itu artinya perempuan yang baik. Nama adalah doa. Insya Allah Ibu akan menjadi perempuan baik-baik dengan hidayah Allah sampai akhir nanti. Amin.”

“Bapak-bapak, Ibu-ibu yang Insya Allah dimuliakan Allah swt, alhamdulillah petang ini kita telah mendapatkan saudara baru yang kembali ke dalam Islam, karena sesungguhnya manusia itu ketika dilahirkan dalam keadaan fitrah. Orang tuanyalah yang menjadikan mereka yahudi, nasrani, dan majusi. Syahadat itu adalah miftahul jannah, kuncinya surga, tetapi tentu tidak sekadar berhenti sampai dengan mengucapkan dua kalimat syahadat. Ada konsekuensi-konsekuensi yang harus ditanggung ketika menjadi seorang muslim. Yaitu melaksanakan kewajiban yang diperintahkan Allah dan rasulNya dan meninggalkan larangan-laranganNya. Oleh karena itu sudah menjadi kewajiban ibu-ibu di sini untuk memberikan pelajaran tentang Islam kepada Ibu Chan Chun Hwa ini, ajak beliau mengikuti taklim, dan kita semua yang Bapak-bapak juga mempunyai kewajiban memberikan nasihat. Sebagai perwujudan menegakkan amar makruf nahi munkar. Baik kita akhiri acara ini dengan doa bersama.”

Ada doa-doa yang terlantun pada saat itu. Apalagi pada saat hujan deras, saat Allah mengijabah doa-doa hambaNya. Maka kami meminta kepada Allah agar hidayah Islam ini tetap ada pada kami sampai kami menghembuskan nafas yang terakhir.

Rabbana la tuzigh qulubana ba’da id hadaitana wa hab lana min ladunka rahmah innaka antal wahhab

Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia). Ali Imran (3) ayat 8.

Hujan tak mau menyelesaikan tangisnya yang sumbang walau acara itu sudah selesai. Memang rahmat Allah tak berkesudahan. Tak henti-hentinya datang kepada semua makhluk. Apalagi kepada saya. Tetapi manusia memang begitu. Dikasih banyak, bejibun, oleh Allah, tapi untuk bersyukur saja susahnya minta ampun. Hidayah Islam adalah nikmat Allah yang teramat besar, sehingga para ulama—kita pun demikian—dalam setiap memulai ceramahnya selalu mengingatkan tentang perlunya kita bersyukur atas nikmat Islam ini. Tak semua orang bisa mendapatkannya. Karena masih banyak milyaran orang di muka bumi ini yang belum mendapatkan hidayah Allah ini.

Saya bersyukur mendapatkan hidayah ini sejak lahir, tetapi terkadang yang mendapatkan hidayah ini sejak lahir malah ketaatannya kalah jauh daripada orang yang mendapatkan hidayah baru-baru saja. Ini semata untuk mengejar ketertinggalan—perkataan yang biasa sering diucapkan oleh para muallaf itu. Tetapi walaupun sekadar mengejar ketertinggalan jangan-jangan amal-amal mereka malah lebih utama, dahsyat, dan diterima Allah daripada yang sudah lama berislam tetapi miskin prioritas amal, kering keikhlasan, dan banyak yag ditolak Allah karena riya’.

Astaghfirullah…karenanya doa itu selayaknya tidak tertinggal dari mulut-mulut kita ketika sehabis shalat: ya Allah berilah petunjuk kepada kami sampai nyawa kami dicabut. Amin.

***

Riza Almanfaluthi

di lantai: glosoran

09:39 15 September 2013

Gambar diambil dari Islamedia.

Tulisan ini diunggah pertama kali oleh Islamedia. http://www.islamedia.web.id/2013/09/chan-chun-hwa.html

Advertisements

Tinggalkan Komentar:

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s