Jangan Katakan Itu di Hadapan Saya


Jangan Katakan Itu di Hadapan Saya

    

Sewaktu bercermin di ruang kaca toilet, datang teman saya. Sama-sama memandang cermin di hadapan dan membasuh tangan. Saya menegurnya, “mana Mas tulisannya? Katanya mau menulis?” Dia Cuma tertawa saja.

“Begini saja Mas, sampeyan kasih kepada saya apa yang harus saya tulis, lalu saya buat, dan saya kasih hasilnya? Bagaimana?” tantangnya.

“Boleh,” jawab saya.

“Kalau sudah memulai menulis, mungkin nanti saya bisa menulis, ya Mas,” tambah dia lagi.

Mendengar itu saya langsung menghentikan aktivitas saya, menegakkan kepala, dan langsung berkata, “jangan katakan mungkin, bisa! Insya Allah.” Setengah berteriak saya berkata demikian. Karena bagi saya kata “mungkin” adalah kata yang menyiratkan pesimisme. Dan saya tidak suka itu. Begitu pula sebaliknya.

Seperti ada yang bilang kepada saya, “saya tak mungkin bisa menulis seperti Anda, saya tak punya bakat, saya tak punya waktu.” Jangan katakan ‘tak mungkin” di hadapan saya. Ini sudah lebih parah daripada yang di atas. Ia telah menciptakan mental blocknya terlebih
dahulu. Membentengi dirinya dari segala kemungkinan-kemungkinan yang terjadi.

Kalau sudah demikian, saya katakan kalau menulis itu tidak sulit. Menulis cuma butuh 3 hal—kata Maghfiroh Jenny—yatu minat, tekun, dan jujur.

Mengutip Om Wijaya Kusumah, minat merupakan salah satu aspek psikis manusia yang dapat mendorong untuk mencapai tujuan. Seseorang yang memiliki minat terhadap suatu obyek, cenderung untuk memberikan perhatian atau merasa senang yang lebih besar kepada obyek tersebut. Namun apabila obyek tersebut tidak menimbulkan rasa senang, maka ia tidak akan memiliki minat pada obyek tersebut.

Seberapapun keinginan Anda untuk menulis tetapi Anda tidak punya minat untuk menulis ya percuma saja. Ini ditunjukkan ketika Anda sudah punya niat untuk menulis tetapi gagal melulu karena dikalahkan oleh kegiatan lain.

Jadi kalau Anda sudah memegang pulpen atau sudah menyediakan layar putih di hadapan Anda kemudian Anda malah menggantikan kegiatan itu dengan kegiatan lain berarti Anda tidak punya minat. Maka lebih baik kubur harapan Anda menjadi penulis. Menulis bukan jalan Anda dan carilah jalan lain yang memang sesuai dengan Anda. Menulis bukan bakat Anda.

Yang kedua, menulis itu mudah asal selain punya minat juga punya ketekunan. Tekun ini berarti Anda tidak mudah menyerah dan sudah siap untuk mengawalinya dengan berlatih, berlatih, dan berlatih. Berlatih dan konsisten untuk menulis.

Salah satu bentuk ketekunan itu adalah misalnya Anda bertekad kuat menulis diari atau di blog setiap harinya. Jelek atau bagus tulisannya, yang penting menulis. Sambil terus menerus belajar dari kesuksesan orang dalam menulis dan tak henti-hentinya mengevaluasi diri mana yang kurang dari tulisan yang dibuat.

Bentuk ketekunan lainnya adalah Anda mampu menyisihkan waktu khusus untuk menulis. Bisa habis shubuh, tapi kayaknya buat para pekerja di Jakarta, waktu itu biasanya untuk kegiatan persiapan berangkat ke tempat kerja. Okelah kalau tidak punya, bangun tengah malam dan menulislah. Pokoknya sempatkan diri untuk meluangkan waktu. Mengantuk di siang harinya itu adalah harga yang harus dibayar kalau Anda mau jadi penulis sukses. So, yang tahu waktu tepat untuk Anda menulis adalah Anda sendiri.

Dan menulis itu tidak sulit kalau kita menulisnya dengan penuh kejujuran. Tidak mengada-ada. Kalau menulisnya sudah tidak jujur itu adalah awal untuk menciptakan kebohongan berikutnya. Jujur di sini pun bisa berarti sesuai logika. Menulis fiksi, yang sudah jelas mengkhayalnya, itu saja butuh ditulis sesuai logika. Apatah lagi menulis nonfiksi. Benar juga kalau jujur adalah mata uang yang berlaku di mana saja dan kapan saja. Untuk menulis pun demikian.

Maka, sekali lagi buat teman-teman yang ingin belajar menulis, jangan katakan mungkin dan apalagi tidak mungkin di hadapan saya, karena sesungguhnya Anda bisa menulis dengan mudah. Yang terpenting Anda punya minat (bukan bakat), tekun, dan jujur. Ayo menulislah.

***

 

*sumber gambar: di sini

 

riza almanfaluthi

    dedaunan di ranting cemara    

satu rindu, lara hati, liberian girl: rewind terus

00.45 am 25 Maret 2011

 

Tags: tips menulis, menulis dengan jujur, minat menulis, bakat menulis, waktu untuk menulis, tekun dalam menulis,

Advertisements

3 thoughts on “Jangan Katakan Itu di Hadapan Saya

Tinggalkan Komentar:

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s