SAAT SAYA JADI KETUA PSSI


SAAT SAYA JADI KETUA PSSI

Tentunya bagi Anda yang tak pernah melepaskan pandangannya dari Piala Dunia 2010 tahu Jorge Larrionda. Ia adalah wasit asal Uruguay yang tak mengesahkan tendangan Frank Lampard menjadi gol walaupun bola sudah melewati garis berdasarkan tayangan ulang yang dipertontonkan kepada penikmat sepakbola di seluruh dunia.

Satu lagi adalah Roberto Rosetti, wasit Italia yang mengesahkan gol Carlos Tevez ke gawang Meksiko walaupun ia dalam posisi offside. Terlepas dari keputusan kontroversi yang dilakukan dua wasit itu, para pemain dan official tim—walaupun dengan kecewa berat dan gerutuan tentunya—tidak ada yang mengintimidasi wasit apalagi sampai mendorong dan memukulnya.

Kecepatan mengambil keputusan dan ketegasan memang diperlukan oleh wasit dalam memimpin pertandingan. Dan upaya wasit—terlepas dari kesalahan yang diperbuatnya—itu dihargai oleh semuanya. Itu semua agar pertandingan bisa berjalan lancar, pemain bisa terlindungi dari kekerasan, peermainan terhindar dari upaya-upaya licik yang hanya akan menciderai fair play yang selama ini dikampanyekan FIFA.

Makanya kita senantiasa dapat menikmati pertandingan bola di Piala Dunia 2010 ini dengan nyaman. Wasit tak membiarkan tekel-tekel berat dan ringan ataupun handsball bahkan memaki tanpa ada peluit yang menjerit. Kartu kuning dan kartu merah bisa dikeluarkan kepada para pemain yang tak mengindahkannya. Dan sampai sejauh ini wasit aman-aman saja. Memangnya pemain berani melawan wasit terkecuali kalau karir persepakbolaannya akan tamat.

Nah, kalau dua wasit itu memimpin pertandingan di liga Indonesia, jangan harap kepalanya utuh. Minimal benjut atau mukanya berdarah kena pukul pemain dan pelatih ataupun kena lemparan botol dari suporter.

Lah iya…pertandingan liga di negeri ini tak ada bedanya dengan pertandingan tarkam (antarkampung). Terlihat betul kasarnya pemain menekel lawan yang kalau itu terjadi di liga –liga Eropa ataupun piala dunia sudah pasti pemain itu diberi kartu merah. Masalahnya ketika wasit mau bertindak tegas, mau mengkartukuningkan atau mengkartumerahkan, para pemain berani memprotes, mendorong wasit, memukulinya, dan meludahinya.

Wasit tidak bisa berbuat apa-apa. Ia kemudian hanya bisa mencari perlindungan kepada aparat keamanan yang belum tentu bisa melindunginya dari lemparan suporter. Eh sudah demikian, komisi disiplin PSSI hanya memberikan hukuman ringan kepada para pemain yang berani melawan wasit itu. Menyedihkan memang. Terlihat enggak ada efek jeranya buat pelaku.

Kita semua ingin bahwa negara besar ini punya tim sepakbola yang bagus. Disegani negara lain. Bisa berkompetisi dan berprestasi di Piala Dunia. Punya liga reguler yang enak untuk ditonton. Tentunya banyak faktor untuk mewujudkan itu. Wasit adalah salah satunya.

Nah, kalau saya jadi Ketua PSSI menggantikan Nurdin Halid, saya akan mengganti orang-orang lama yang sudah puluhan tahun di sana dengan orang-orang muda yang punya kepedulian lebih dengan persepakbolaan Indonesia. Lalu saya pilih orang-orang yang berada di komisi disiplin PSSI dengan orang-orang yang punya integritas dan keberanian.

Saya akan menjadikan wasit sebagai profesi yang dihargai, profesional, dan berwibawa. Tentunya saya akan menaikkan gaji dan tunjangan wasit agar tidak mudah disuap. Saya memberikan jaminan kepada wasit untuk bertindak tegas di lapangan. Wasit diberikan rasa aman dari ketakutan.

Tentunya ketika ada pemain yang berani menyentuh, mendorong, dan memukul wasit, wasit harus berani memberikan kartu kuning atau kartu merahnya langsung. Begitu pula kalau ada perkelahian antarpemain. Komisi Disiplin PSSI juga punya peran di situ untuk menghukum pemain, pelatih, dan suporter. Tentunya hukumannya harus lebih berat daripada yang diberikan sekarang.

Itu saja dulu. Tentunya ini pemikiran saya sebagai orang awam yang gemas dengan persepakbolaan Indonesia. Faktor selain wasit tidak akan saya bahas di sini. Saya yakin sih, sebenarnya banyak orang yang berpikiran seperti saya ini. Ide-ide itu mungkin sudah kuno bagi para pengurus PSSI sekarang. Tapi entah mengapa kalau itu adalah ide bagus kok tidak pernah dilakukan PSSI? Apa kendalanya? Jawabannya butuh keterbukaan dari pada pihak terutama PSSI.

Yang pasti saya masih punya harapan kalau suatu saat saya bisa menonton liga Indonesia dengan enak seperti saat menonton liga Spanyol dan Inggris bahkan berkualitas seperti Piala Dunia. Pemain respek pada sesama, hormat pada wasit, wasit adil dan profesional, pelatih punya jiwa besar, suporter yang tak seperti hooligans dan bonek, manajemen terbuka dari PSSI, serta pemimpin PSSI yang tahu diri. Kapan?

Entah…

***

Riza Almanfaluthi

dedaunan di ranting cemara

Saat Felipo Melo di Kartu Merah

11.26 02 Juli 2010

Advertisements

4 thoughts on “SAAT SAYA JADI KETUA PSSI

Tinggalkan Komentar:

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s