PERALATAN WAJIB DIBAWA UNTUK MUKHOYYAM


PERALATAN WAJIB DIBAWA UNTUK MUKHOYYAM

Ini adalah oleh-oleh dari mukhoyyam (berkemah) yang saya ikuti sejak tanggal 28 sampai dengan 31 Januari 2010. Tentang apa-apa yang harus dibawa oleh kita sebagai peserta mukhoyyam. Tentunya catatan ringan ini buat kita-kita para amatiran yang memang bukan pecinta alam sejati yang kesehariannya mereka sudah terbiasa bercengkrama dengan alam terbuka.

Yang pasti alat-alat ini adalah alat-alat yang mesti kita bawa, amat diperlukan, membuat kita mandiri, tidak merepotkan orang lain, tetapi juga bukan memindahkan isi rumah ke tempat kita mukhoyyam, dan agar kita bisa siap dalam kondisi apapun.

Kalau kita mengenal mukhoyyam maka kita mengenal adanya longmarch—acara yang wajib ada, oleh karenanya alat-alat yang kita bawa pun harus yang benar-benar diperlukan agar perjalanan bisa aman dan tidak mengganggu.

Berikut alat-alat tersebut dengan penjelasan ringan tentangnya.

  1. Tas ransel, pastikan yang talinya kuat. Tas khusus untuk naik gunung itu lebih baik tentunya.
  2. Tali pramuka, bisa juga untuk membuat bivak (tenda sederhana)
  3. Ponco, untuk melindungi kita dari hujan dan terpenting untuk membuat bivak.
  4. Pisau, yang lipat bisa juga, terpenting adalah mampu untuk menebas dan memotong kayu;
  5. Matras, penting banget buat alas bivak.
  6. Kantung sampah atau plastik yang lebar dan besar, penting buat mengantongi semua barang di dalam tas agar terlindung dari kebasahan.
  7. Sleeping Bag, penting banget agar tidak kedinginan ketika bermalam. Survey membuktikan peserta mukhoyyam yang melakukan longmarch dan sampai di basecamp pada malam hari mengalami kedinginan yang luar biasa terkecuali mereka yang memakai sleeping bag. Alhamdulillah, saya yang tidak persiapan dan tidak membawa ponco—jangan tiru saya—tidak mengalami kedinginan walaupun di tengah hujan dan mampu tidur lelap sampai bangun jam empat pagi dengan kondisi segar karena saya tidur di atas matras, mengganti baju basah dengan yang kering, lalu masuk ke dalam sleeping bag, dan ditutupi dengan kantong plastik besar.
  8. Sepatu khusus gunung, kalau tidak ada sepatu olah raga biasa saja, tapi pastikan telah tersol dengan kuat. Karena faktanya ada juga yang bawa sepatu pantovel—sepatu berhak buat kerja—untuk mukhoyyam. Ada yang sepatunya jebol pada saat longmarch, jadinya pakai sandal jepit. Pastinya payah banget. Makanya sampai rela membeli sepatu bootnya penduduk setempat yang berjualan air mineral di basecamp seharga Rp70.000,00 plus kaos kakinya. Bapak penjual air itu kuat juga yah jalan naik turun gunung tanpa pakai sepatu…
  9. Lampu Senter dan Baterai, ini penting bangeeeeet buat longmarch malam-malam dan jurit malam. Gak usaha ikut mukhoyyam kalau tak bawa alat ini. Ohya jangan lupakan baterai cadangannya.
  10. Pakaian perjalanan, untuk baju usahakan kaos yang berlengan panjang agar bisa melindungi lengan pada saat acara outbound dan longmarch. Sediakan 3 stel lengkap termasuk yang dipakai pada saat memulai mukhoyyam. Pastikan semua baju itu yang kuat dan nyaman dipakai. Jangan yang terlalu ketat.
  11. Botol air minum, kemasan ukuran 0,5 liter sudah cukup. Bagi saya membawa botol dengan ukuran yang lebih dari itu ternyata merepotkan. Refill-nya tersedia banyak di sana. Di Gunung Bunder (Bogor)—tempat utama mukhoyyam bagi para peserta dari Jabodetabek—dan sekitarnya berlimpah dengan air gunung. Dinginnya tak kalah dengan air yang ada di kulkas. Jadi tinggal minum saja air yang di sana.

    Kalau di Gunung Halimun bolehlah bawa yang lebih dari ukuran itu, karena di sana jarang ditemui aliran air gunung. Tapi jangan khawatir banyak juga penduduk sana yang sengaja naik ke Gunung Halimun untuk menjual air gunung mentah itu seharga Rp5000,00 dalam botol ukuran 0,5 liter.

    Ternyata ini yang membedakan. Kenapa pada saat saya ikut mukhoyyam di Kedung Badak tahun 2006 lebih menyengsarakan daripada di Gunung Bunder? Karena saya tidak punya air pada saat saya kehausan dan makanan pada saat saya kelaparan. Yang membuat saya cukup kuat adalah salah satunya dengan banyak minum air dan perut tidak kosong.

  12. Obat-obatan pribadi, biasanya saya membawa minyak tawon atau minyak kayu putih sebagai penghangat tubuh, obat merah, plester pembalut luka.
  13. Kantung plastik, bawa yang banyak sebagai tempat untuk menaruh buku, baju kotor, sandal jepit, atau barang yang tidak tahan air, seperti dompet atau handphone.
  14. Sarung, buat ganti baju di sana dan tentunya sholat.
  15. Jaket yang cukup untuk menghangatkan badan, ini dipakai pada saat bermalam saja. Bahkan pada saat longmarch tidak dipakai karena hanya akan menimbulkan badan cepat berkeringat dan cepat haus.
  16. Peralatan makan seperti sendok, gelas, dan piring. Cukup masing-masing satu saja dan berbahan plastik. Tentunya yang telah memenuhi standar kesehatan. Untuk memilih wadah plastik yang aman lihat artikel yang dulu pernah saya tulis di sini.
  17. Peralatan mandi, sebenarnya cukup dengan membawa sikat dan pasta gigi. Praktis karena di sana tak ada waktu untuk mandi terkecuali kita mencuri-curi waktu dan kesempatan.
  18. Kaos kaki dan cadangannya. Saya bawa dua ternyata yang dipakai tetap satu saja, karena semua acara dikondisikan selalu berakhir dengan kotor-kotor atau basah. Jadi sekalian tanggung pakai yang satu saja.
  19. Topi atau skebo agar kepala kita terlindung dari tetesan air hujan.
  20. Makanan, penting untuk longmarch seperti biskuit, kentang, buah-buahan, telor rebus, coklat dan susu kental manis yang berkalori tinggi atau madu lebih bagus.
  21. Sarung tangan untuk pelindung dan penahan dingin. Berguna pada saat outbound dan longmarch.
  22. Tongkat, ukuran satu meter sudah cukup sebagai teman dalam menaiki dan menuruni gunung dan bukit pada saat longmarch. Bisa dibuat langsung di tempat pada saat akan memulai longmarch.
  23. Peluit, penting banget sebagai alat komunikasi terutama saat tersesat dari rombongan.
  24. Alqur’an, penting sekali sebagai bekal ruhiyah.

Itu yang penting banget diukur dari kebutuhannya. Sebenarnya peralatan di atas memang untuk mukhoyyam yang disetting di mana semua logistiknya disediakan oleh panitia karena peserta diwajibkan membayar biaya mukhoyyam. Dengan demikian tak perlu membawa kompor dan tabung gas ukuran 3,5 kg, serta peralatan memasak.

Yang kebutuhannya tidak mendesak—tak perlu-perlu amat—tapi menambah kenyamanan pada saat muhoyyam adalah sandal. Sandal berguna pada saat waktu rehat untuk sholat, mengambil jatah makanan, mandi, cuci, kakus (MCK). Tinggalkan sandal jika Anda mau longmarch terkecuali Anda ingin berpayah-payah pada saat pendakian.

Lampu badai tidak perlu-perlu amat juga. Tidak ada alat ini mukhoyyam tetap jalan. Dan tentunya akan merepotkan dibawanya pada saat memulai longmarch. Alat tulis juga tak diperlukan sebenarnya, cuma ini diwajibkan oleh panitia sebagai alat pencegah rasa kantuk ketika acara taujih dimulai.

Itu saja yang bisa saya sampaikan. Semoga bisa bermanfaat buat Anda yang mau mukhoyyam.

Semoga Allah menjadikan kita kader-kader militan untuk Allah, Rasulullah SAW, dan Islam.

Riza Almanfaluthi

dedaunan di ranting cemara

09.40 02 Februari 2010

Advertisements

18 thoughts on “PERALATAN WAJIB DIBAWA UNTUK MUKHOYYAM

  1. Waduh… mukhoyyam kayaknya sudah nggak kuat lagi, padahal saya pernah ikut mendaki gunung slamet di purwokerto, ikut latsar I dan latsar II jalan seharian
    Sekarang mestinya ada mukhoyyam paket penyetaraan, yang penting ngumpul, jalan dan masak di situ…. (berlaku yang umurannya 40 tahun tapi nggak kuat ikut mukhoyyam)
    Sedangkan yang memang masih kuat dan punya potensi yaa tetep dikembangkan sampai kapanpun

    Like

  2. jazakallah pak tulisanny. kebetulan saya lg cari2 info persiapan mukhoyyam, secara suami mau mukhoyyam nich. jadi tau deh apa2 yg perlu saya persiapkn u/dbawa suami:)

    Riza: sama-sama…semoga bermanfaat.

    Like

  3. makasih infonya, bermanfaat sekali.. kebetulan saya mau mukhoyam tgl 27-30 mei 2010 di gunung Gede Pangrango. Mohon do’anya

    Riza: Amin…semoga antum diberikan kekuatan dan keberkahan oleh Allah swt.

    Like

  4. alhamdulillah.. paparannya sedikit mengurangi ketidaksiapanku.
    mohon doanya juga, 27-30 mei siap berangkat mukhoyam di lembang bandung.

    Riza: semoga Diberikan kesehatan, kekuatan, dan keberkahan…agar pulang tetap membawa semagnat perjuangan dan perubahan.

    Like

  5. subhanallah. DPD kota Malang tanggal 28-30 mei mengadakan MPKD 2. ayo semangat menghadai tantangan dan rintangan. jihad fi sabilillah.
    Riza: selamat berjuang…

    Like

  6. jazakallah…walaupun tulisan ini cukup lama tetapi masih manfaat sekali…insyaallah kabupaten sukabumi tetap mukhoyam setiap tahun, insyaah 26-27 agt 17 kita mau susur pantai di geo park…doa kan kami ikhwah
    Allahuakbar!

    Liked by 1 person

Tinggalkan Komentar:

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s